Tuesday, June 21, 2011

Andainya Kau Tahu - 31


Deringan panggilan telefon membuatkan dia berlari-lari ke ruang tamu. Berkerut dahinya bila melihat nombor yang tertera. Suatu nombor yang tidak dikenali sedang menghubunginya. Perlukah dia menjawabnya?

Namun jarinya lebih pantas menekan butang hijau.

"Hello. Siapa tu?" Dia bertanya.

"Fiza! Saya ni!" Suara itu berbunyi ceria.

"Nizam?" Pantas sahaja Fiza mengecam suara itu. 

"Awak ingat saya? Terharunya!"

Fiza tertawa. Masakan dia boleh lupa pada suara ceria milik jejaka penuh semangat itu. Takkan mungkin dia dapat melupakan Nizam. Lelaki itu punya aura yang kuat, sekuat personalitinya. Fiza tersenyum bila memikirkan keletah lelaki itu.

"Ada apa Nizam?"

"Akhirnya Hizwan dan Aliya akan kahwin esok! Yahoo! Awak datang kan?" soal Nizam.

Fiza diam. Oh, esok kah? Hampir dia terlupa mengenai hal itu. Sejak meninggalkan luar negara, sengaja dia menyibukkan diri dengan segala macam benda. Zaril ada menghantar jemputan kepadanya cuma dia sahaja yang terlupa.

"Fiza? Hello? Ada orang tak?" Nizam bergurau di hujung talian.

"Ya, Nizam. Saya ada di sini. Mungkin saya tak dapat datang. Entah. Saya pun tak tahu." Fiza tidak dapat memberikan jawapan. Hadir ke majlis perkahwinan lelaki yang pernah dicintainya? Mampukah dia untuk terus berdiri di situ nanti? Tak. Tak mungkin.

"Saya betul-betul harap awak dapat datang, Fiza." Nizam memujuk. Fiza tertawa perlahan.

"Saya cuba tapi saya tak janji, okey?" Ujar Fiza. 

Setelah beberapa minit berbual, Fiza akhirnya meletakkan gagang. Buat seketika dia membisu di situ. Lama dia berfikir samada dia patut pergi ataupun tidak. Dia tidak ingin pergi jika kehadirannya hanya memburukkan keadaan.

"Saya fikir awak patut pergi, Fiza." Sapa satu suara dari belakang. Spontan Fiza menoleh. Bibirnya mengukir senyum.

"Awak pasang telinga ya?"


Sharil tersenyum. Bukan sengaja mahu mencuri dengar tetapi kebetulan dia berdiri di pintu ruang tamu itu. Sengaja dia singgah ke rumah Fiza, mahu mengajak gadis itu keluar. Tidak sangka pula dia akan terdengar perbualan gadis itu di telefon.

"Tak sengaja." Sharil menjawab. Dia mengatur langkah ke depan, menghampiri gadis itu. 

"Awak patut pergi, Fiza." Dia mengulang kata-katanya tadi. 

Fiza menggeleng. "Saya tak tahu, Sharil. Lebih baik saya tak datang. Saya tak sanggup bedepan dengan mereka semua seorang diri."

"Sebab tu saya akan temankan awak. Awak tak bersendirian, Fiza." Ujar Sharil. 

Dia sudah tahu kisah silam gadis itu. Fiza menceritakan segalanya tentang Hizwan, tentang Zaril dan juga tentang seorang gadis bernama Aliya. Mungkin tindakan Fiza agak mementingkan diri tika itu namun apa yang penting Fiza sudah berubah. Dia menjadi lebih baik daripada dahulu.


Fiza tergamam. Dia tidak tahu bagaimana mahu membalas kata-kata Sharil.

"Dah, jangan nak buat muka terharu awak yang comel tu. Kita bersiap sekarang. Okey?" Ajak Sharil.

Akhirnya Fiza mengukir senyum. Dia mengangguk, setuju.

bersambung..

Episod 'Andainya Kau Tahu' yang lalu:

 |  |  |  |  |   |  |   |   |  10  | 11  | 12  | 13  | 14  | 15  | 16  |  17  |  18  |  19  |  20  |  21  |  22  |  23  | 24  | 25  |  26  |  27  |  28  |  29  |  30  |


1 comments:

rubi @ cawan2 said...

hayoh.. ofkos lar tak.. sharil singgah~ TT_TT

(xpasal2 kena tambah satu perenggan)

Post a Comment>

Anon Banned. Thanks. :)