Monday, December 5, 2016

Mr. Wrong - 1

Jam loceng yang bertempik di tepi katil membuat telinganya bingit. Tangannya menggawang keluar dari balik selimut. Cubaan demi cubaan untuk mematikan jam tersebut akhirnya berhasil. Betapa leganya dia bila bunyi tersebut berhenti.
Lima minit berlalu, telefonnya pula mendendangkan lagu. Penggera itu memang telah disetkan agar berbunyi lima minit selepas jam loceng. Ditekan butang snooze. Dua minit kemudian, telefonnya berbunyi lagi.
"Bisingnya..." Zalya mengeliat malas. Lambat-lambat dia menolak tubuhnya bangun dari katil. Terkebil-kebil dia duduk di situ. Bila sudah sedar sepenuhnya, barulah dia heret langkah menuju ke arah bilik air.
Selesai mandi dan bersiap, Zalya terus bergegas keluar dari biliknya. Baru dia teringat, dia sudah buat appointment pagi ini. Dia tidak lupa untuk mengemaskan katil terlebih dahulu. Hatinya takkan tenang andai katilnya dibiar bersepah hingga ke petang. Anak tangga dituruni laju.
"Mana kunci kereta aku, Fida?" Zalya tunduk, menggeledah isi perut beg tangannya.
"Aku bukan mak kau. Cari dengan mata. Bukan dengan mulut," balas Fida.
Zalya menembak satu das jelingan maut pada rakan serumahnya itu. Selamba sahaja duduk tengok tv di ruang tamu sambil kunyah bertih jagung. Aku koyak-koyak mulut tu karang baru tahu!
"Hari ni kau tak kerja ke?" soal Zalya.
"Off!" Fida membalas, pendek. Bertih jagung dikunyah tanpa bunyi.
Zalya tepuk dahi. Dia terlupa waktu kerja rakannya itu ada shif. Orang kerja, dia cuti. Orang cuti, dia kerja.
“Kau pula nak pergi ke mana, Lya?” Fida toleh, memandang ke arahnya.
“Ruhani Travel Tours, mak!” balas Zalya.
“Aku bukan mak kaulah, mak cik!”
Meletus tawa Zalya. Sehari tak buat Fida naik darah, tak sah! Enggan membuang masa, Zalya terus bergegas ke meja kecil di tepi pintu. Mangkuk kaca berisi pelbagai kunci dan benda kecil lain itu dituang ke atas meja. Pantas jari-jemarinya yang runcing menggapai rantai kunci berwarna ‘pink' terang.
"Aku pergi dulu! Duduk rumah elok-elok. Jangan main api!" pesan Zalya sebelum meninggalkan rumah.
"Tahulah! Ingat aku budak-budak ke?"
Zalya ketawa mengekek. Seronok mengenakan rakan serumah yang juga rakan baiknya itu. Selepas menutup pintu, Zalya terus meloloskan diri ke dalam kereta. Proton Iriz miliknya meluncur laju meninggalkan Taman Puteri Subang.
Jalan raya pada hari itu lenggang sahaja. Almaklumlah, musim cuti sekolah. Kadang-kadang Zalya pelik juga. Yang bercuti, budak-budak. Tetapi ibu bapa pun sibuk nak cuti sama?
Sedang elok dia memandu, telefonnya menjerit minta diangkat. Zalya jeling dengar ekor mata. Tertera perkataan 'bos' di skrin. Lantas Zalya sumbat 'earphone' ke dalam telinga.
"Ya, bos?" sapa Zalya. Dia diam, memberi peluang kepada bosnya untuk bercakap.
"Minggu lepas kan saya dah beritahu bos yang saya minta cuti separuh hari? Jam 2.00 petang nanti saya masuk office." Kemudian Zalya diam lagi. Sesekali dia tarik muka, rimas. Mulutnya terkumat-kamit tanpa bunyi.
"Iya, bos. Saya faham. Nanti kita bincang, ya?"
Panggilan akhirnya ditamatkan. Zalya tergeleng beberapa kali. Hilang ingatan agaknya bos aku ni. Padahal baru Jumaat lepas dia beritahu pada bosnya yang dia akan ambil cuti separuh hari.
"Aku bukannya tak masuk office langsung! Tak menyempat-nyempat! Aku MC satu hari terus karang, baru tahu!" omel Zalya. Seorang diri pun dia masih boleh membebel. Tumpuannya kembali pada pemanduan. Namun emosinya amat terganggu dengan kereta di hadapan.
"Apa masalah dengan kereta depan ni? Terhegeh-hegeh macam bawa simen!" Panas pula hati Zalya.
Stereng digenggam kemas. Dia kerling cermin sisi dan cermin belakang. Bila dia pasti tiada kenderaan, Zalya terus pijak pedal minyak dan memotong kereta tersebut. Laju keretanya dipandu menuju ke arah Damansara.

Pintu kereta ditolak. Beg tangannya dicapai. Sebelah kakinya sudah terjulur keluar bila telefonnya berdering. Zalya merengus perlahan. Apahal telefon aku asyik berbunyi pagi ni? Lantas dijawab panggilan itu.
“Selamat pagi, Balai Polis Alor Setar.”
“Balai polis?” Suara di hujung sana jelas terperanjat biawak. Zalya rasa hendak ketawa guling-guling.
“Ini akulah! Zalya.”
“Kurang asam jawa punya sepupu! Mati-mati aku ingat aku salah nombor tadi.”
Meledak tawa Zalya. Betapa dia teringin melihat air muka sepupunya saat itu. Pasti pucat lesi kerana percaya telah tersalah telefon.
“Kau dah sampai office agensi tu tak?”
“Dah, Fitriah sayang. Aku ada di depan Menara Seri Delima ni.” Zalya mendongak. Bangunan setinggi 22 tingkat itu tersergam indah.
“Agensi tu di tingkat 21. Tapi kau tahu apa yang kau kena cakap dengan mereka nanti kan?”
Zalya hembus nafas perlahan. Sudah masuk tiga kali Fitriah telefon untuk bertanya benda yang sama.
“Kau ni macam tak percayakan aku pula. Kalau tak percaya, kenapa beriya-iya minta aku tolong kau? Sudahlah! Aku nak baliklah macam ni! Biar kau uruskan semuanya sendiri!”
“Ala... Janganlah merajuk, Zalya. Aku percayakan kau 200%. Aku tanya sebab aku risau. Tapi aku janji, ini kali terakhir aku telefon kau pasal benda ni. Tapi lepas dah jumpa ejen tu nanti, kau beritahu aku ya? Please...” Meleret-leret suara Fitriah di telinganya. Mengada-ngada sungguh budak manja ni! Macam ni nak jadi bini orang? Zalya tergeleng-geleng.
“Iya... Nanti aku call. Lebih baik kau risaukan tentang persiapan kahwin kau tu. Hal ini, serah bulat-bulat saja pada aku. Okey?”
“Okey...” Fitriah membalas lemah.
Zalya senyum sebelum simpan telefon di dalam begnya semula. Dibawa langkah menuju meja pendaftaran di kawasan lobi. 
"Selamat pagi, cik." Pengawal di kaunter menyapanya.
"Selamat pagi. Ruhani Travel Tours di tingkat 21 kan?"
"Ya. Cik daftarkan nama, nombor IC dan nama pejabat di sini dulu, ya?"
Zalya segera tuliskan maklumat yang dipinta ke atas buku itu. Cakar ayam tulisannya kerana hendak cepat. Lebih-lebih lagi bila melihat pintu lif sudah terbuka.
Selesai urusan di kaunter pendaftaran, Zalya berlari ke arah lif. Dia boleh lihat pintu itu hampir ditutup.
"Nanti!" laung Zalya. Betapa hampanya Zalya bila pintu itu tertutup rapat di depan muka. Nampak gayanya terpaksalah dia menunggu lif seterusnya. Namun sesaat kemudian, pintu lif terbuka semula. Senyumannya melebar.
"Terima kasih!" ucap Zalya. Bersyukur sangat-sangat kerana pintu sempat ditahan. Ringan langkahnya memasuki kotak lif.
"Sama-sama." Satu suara garau membalas.
Zalya terdiam. Mak aih, suara dia! Dia lihat butang nombor 22 sudah menyala. Pasti, pejabat lelaki baik hati yang bersuara garau itu terletak di aras 22. Zalya picit butang nombor 21.
Lif bergerak naik ke atas. Baru Zalya sedar bahawa di dalam lif itu cuma ada dia dan lelaki itu sahaja. Zalya talakan pandangan ke depan. Cermin pada dinding lif membolehkan dia lihat wajah si jejaka yang sedang berdiri di belakang.
Waduh, keren bangat wajahnya! Sukar untuk Zalya gambarkan dengan kata-kata. Lelaki itu punya aura yang menarik perhatiannya. Hidungnya mancung. Matanya redup menikam. Bibirnya pula, seksi macam Jude Law. Hish, apa yang aku melalut ni? Cepat-cepat Zalya gelengkan kepala.
Namun wajah ini... Dahi Zalya berkerut. Kenapa dia seakan pernah melihat wajah kacak ini? Zalya berusaha kembalikan cebisan ingatannya. Namun sia-sia sahaja. Berkat banyak makan semut!
Dari biasan cermin, Zalya lihat jejaka itu tersenyum. Handsome! Eh, tapi kenapa tiba-tiba dia senyum pula? Takkanlah! Kepalanya bagai dihentak tukul hakikat.
Terus Zalya larikan pandangan. Alamak, dia perasan ke aku tengok dia tadi? Takkanlah! Zalya cuba sedapkan hati sendiri. Dia pandang skrin kecil di dinding. Lif mereka naiki baru tiba di tingkat 7. Apasal lambat sangat lif ni?
Sebaik tiba di tingkat 21, Zalya bergegas keluar. Sedikitpun dia tidak berani untuk berpaling ke belakang. Sempat Zalya menangkap bunyi tawa datang dari arah lif. Sah! Lelaki itu  tahu apa yang dia dah buat. Wajah Zalya terasa panas. Malu! Malunya!!

Thursday, December 1, 2016

The Hero

Masih menulis dengan gigihnya. Nantikan e-novel baru. 
For the moment, layan muka hero dulu. C u soon. Hahaha..




Friday, November 25, 2016

Novel Baru

Salam sayang kepada sayang-sayang semua...

Saya ada novel baru. Pasal Zalya dan sudah tentulah dengan heronya. Tengah laju membuatnya. Idea turun mencurah-curah dengan lebat berkat ilham daripada-Nya.

Masalah negaranya sekarang, kalau saya post ada orang nak baca ke? *wink2. Apatah lagi bila semua orang pakat baca di FB dan Wattpad.

*sigh...