Saturday, March 15, 2014

Demi Rindumu - 4

Nurhana melangkah keluar dari keretanya dengan wajah penuh kebingungan. Dia masih keliru dengan apa yang baru terjadi.
Fikirannya yang kusut jadi tambah berserabut. Mula-mula kerana masalah abangnya. Kini, kerana Haznik pula.
 “Jangan risau. Awak tak salah. Memang saya nak mengurat awak.”
Kata-kata Haznik kembali terngiang dalam ingatan. Apa yang tak kena dengan lelaki tu? Suka-suka hati sahaja nak luahkan perasaan kepadanya! Tak bolehkah dia diberi sebarang petanda dahulu sebelum menerima serangan mengejut begitu?
Nurhana tergeleng. Dia tidak ingin percaya dengan kata-kata Haznik. Lelaki itu mungkin mahu mempermainkan dirinya. Baru jumpa beberapa kali, terus nak mengurat? Hebat!
Dia cuba melupakan perihal jejaka itu daripada terus memenuhi ruang kepala. Lebih baik dia memikirkan hal lain yang lebih penting, fikirnya.
Nurhana menekan butang pada alat kawalan di tangannya. Terdengar bunyi siulan dan kereta terus terkunci.
Diatur langkah ke rumah. Matanya singgah pada ruang parkir. Terdampar kereta ayahnya namun tiada kereta milik ibunya di situ. Mama pergi ke rumah siapa pula agaknya?
“Na?” Suara Hussin singgah di telinga. Nurhana memandang ke depan. Ayahnya sedang berdiri di muka pintu.
“Ya, pa?” sahut Nurhana.
“Makan dengan papa, jom?” ajak Hussin. Nurhana tersenyum lebar sebelum terus mengangguk, setuju.
mmm
Nurhana paling suka jika dapat makan bersama-sama ayahnya. Di sebalik seraut  seraut wajah serius, ada sahaja gurau sendanya yang mencuit hati. Nurhana tidak akan kering gusi melayan jenaka ayahnya itu.
“Mahu tambah lagi ke, cik?” tanya Tanti, pembantu rumah mereka.
Nurhana menggeleng.
“Papa nak nasi lagi ke?”
Hussin segera menggelengkan kepala. “Diet.”
Nurhana tertawa besar mendengar jawapan ayahnya yang tidak disangka-sangka itu. Tanti juga tersenyum nipis. Dia segera meminta diri, tidak mahu mengganggu kedua beranak itu makan.
“Diet apa pula kalau papa makan dua pinggan tadi?” tanya Nurhana.
Hussin tersenyum. Hatinya ceria melihat anaknya gembira semula. Setelah Izlan mengecewakan anaknya, dia berjanji tidak akan membiarkan Nurhana sedih lagi.
Namun Nasrul pula buat hal. Tidak pasal-pasal menyuarakan hasrat ingin berkahwin dengan gadis yang pernah menjadi orang ketiga di antara Nurhana dan Izlan dahulu.
“Na nak singgah sahaja atau tinggal di sini semula?” Hussin menyoal.
Soalan itu sentiasa berlegar-legar di dalam kepalanya semenjak anaknya pulang ke tanah air. Kebiasaannya Nurhana hanya pulang beberapa hari. Itupun jika ada perkara penting sahaja.
Kali ini Nurhana singgah lebih lama. Masalah perkahwinan mengejut di antara Nasrul dengan Rania membuat Nurhana terheret untuk pulang. Jauh di sudut hati, dia mengharapkan anak gadisnya itu tidak akan kembali semula ke rumah adik bongsunya yang berada di perantauan.
Nurhana diam sebaik mendengar soalan ayahnya. Dia tunduk, memandang sisa nasi di atas pinggan.
“Papa tak suka Na duduk sini ke?” Ada sayu dalam nada suaranya.
“Bukan itu maksud papa. Kalau boleh, papa harap Na terus tinggal di sini. Tak kesian ke dengan mama dan papa? Kami dapat jumpa Na pun hanya kalau ada perkara penting sahaja.”
“Na belum fikirkan lagi,” tutur Nurhana. Dia tidak punya apa-apa alasan untuk terus tinggal.
Tidak semena-mena wajah Haznik terpapar di depan mata. Terkejut, Nurhana terus tergeleng. Lekas dibuang wajah itu daripada terus terbayang di dalam ruang ingatan.
“Apa-apa pun keputusan Na, beritahu pada papa. Papa akan terima,” ujar Hussin, tidak memaksa.
Nurhana tersenyum. Seperti biasa, ayahnya menjadi orang paling memahami di dalam keluarga.
“Baik, pa,” balas Nurhana.
mmm
Nurhana melangkah keluar dari butik dengan dua buah beg kertas di tangan. Matanya sibuk pada skrin telefon bimbit, membaca mesej yang baru dia terima daripada ibunya.
-Keluar dengan siapa?
-Sorang-sorang je, ma.
Nurhana menekan butang ‘hantar’. Dia lebih selesa keluar sendirian tanpa ditemani kawan-kawan. Setelah dua tahun di luar negara, dia terputus hubungan dengan ramai orang. Kalau ada sekalipun, mereka sudah sibuk dengan keluarga masing-masing.
-Kenapa tak ajak mama?TT_TT
Hendak tergelak Nurhana bila melihat ikon sedih yang disertakan di hujung mesej ibunya. Pandai pula ibunya menggunakan ikon sebegitu.
-Mama kan takde kat rumah tadi?
Nurhana menekan butang hantar.
“Hana! Bila awak balik?”
Nurhana tersentak lantas terdongak. Dia seolah mengenali jejaka yang sedang berdiri di depannya itu. Suaranya juga seakan sering didengar sebelum. Diteliti wajah jejaka yang berjambang rapi itu.
“Saya Izlan.” Jejaka itu memperkenalkan diri bila Nurhana seperti tidak dapat mengecamnya.
Nurhana terperanjat sekali lagi. Izlan nampak begitu berbeza dengan penampilan baru itu. Lebih matang tetapi tetap segak, simpulnya.
“Bila awak balik?” Jejaka itu bertanya.
“Baru sahaja,” Nurhana menjawab, kabur. Dia terasa kekok untuk terus berdepan dengan Izlan. Lebih-lebih lagi bila mata jejaka itu asyik melekat di wajahnya.
“Awak nampak makin cantik.” Izlan memuji. Gadis tampak lebih jelita berbanding dahulu.
Thanks. Awak pula nampak... lain.”
Izlan tertawa sebaik mendengar kata-katanya. Namun Nurhana hanya tersenyum kekok. Dia rasa tidak selesa untuk berdepan dengan jejaka itu.
“Mungkin sebab ini,” Izlan mengusap jambang halus di wajahnya.
Nurhana mengangguk, mengiyakan. Orang lain mungkin nampak selekeh bila berjambang. Tetapi berbeza pula dengan Izlan. Penampilannya terjaga rapi.
“Memandangkan awak dah ada di sini, apa kata saya belanja awak makan?” ajak Izlan.
“Makan?” Nurhana teragak-agak. Seboleh-bolehnya dia mahu mengelakkan diri daripada bertemu dengan Izlan. Kini jejaka itu mahu mengajaknya makan pula?
For old time sake,” tambah Izlan, cuba memujuk bila Nurhana kelihatan ragu-ragu untuk menerima pelawaannya.
Nurhana benar-benar ingin menolak. Dua tahun dia membawa diri kerana mahu melupakan jejaka itu. Namun Izlan tiba-tiba muncul di depannya pula.
Tetapi atas alasan apa yang perlu dia berikan? Matanya melegar ke kawasan sekitar. Pandangannya mendarat ke wajah seseorang yang berada tidak jauh di hadapannya.
“Atau awak masih marah atas...”
“Nik!” Nurhana melaung, lantas mematikan bicara Izlan.
Mujur Haznik terdengar dan terus tertoleh ke arahnya. Kening jejaka itu  berkerut kehairanan namun Haznik tersenyum sebaik melihat lambaian tangannya. Tanpa berlengah, Haznik mendapatkannya.
“Awak pergi mana tadi?” tanya Nurhana, memaut lengan Haznik. Dihantar isyarat dengan mata agar jejaka itu membantunya.
Haznik hanya tersenyum tatkala mendengar soalannya. Tertanya-tanya Nurhana dibuatnya. Adakah jejaka itu faham isyaratnya atau tidak mengerti apa-apa?
“Saya pergi beli ini untuk awak,” Haznik menghulurkan sebuah bungkusan kepada Nurhana.
Nurhana terkejut namun cuba mengawal ekspresi muka. Teragak-agak dia menyambut bungkusan tersebut.
“Terima kasih,” ucap Nurhana.
Izlan yang memerhati sejak tadi mulai tertanya-tanya. Siapa lelaki di depannya ini? Mengapa Nurhana nampak mesra pula dengannya?
“Siapa ni, sayang?” Haznik terlebih dahulu bertanya. Dialihkan pandangan ke arah jejaka yang berdiri di hadapannya. Siapa lelaki ini? Sehingga Nurhana nampak begitu tidak selesa dan menggunakan dirinya sebagai jalan untuk melepaskan diri?
“Oh, terlupa pula. Nik, ini Izlan. Izlan, Nik.” Nurhana memperkenalkan, ringkas. Kedua-dua lelaki itu saling berjabat tangan.
Namun ada keruh di wajah Izlan. Mungkin kerana perkataan ‘sayang’ yang keluar dari mulut Haznik. Buat pertama kali, Nurhana terasa begitu lega mendengar panggilan tersebut.
“Kawan awak?” Izlan bertanya, didesak rasa ingin tahu. Dia berharap Nurhana akan mengiyakan.
“Tak. Saya tunang dia,” jawab Haznik, mengundang dua pasang mata memanah tepat ke mukanya. Haznik tetap tarik wajah selamba.
“Tahniah,” ucap Izlan, senada.
“Bila majlisnya?” Izlan sekadar bertanya. Namun dia tampak seperti tidak ingin mendengar jawapan bagi soalannya itu.
“Tak lama lagi,” Haznik menjawab lagi.
mmm
“Sejak bila saya jadi tunang awak?” tanya Nurhana bila dia pasti Izlan sudah pergi. Lelaki di depannya in benar-benar di luar jangkaan! Beri betis, hendak paha!
“Ambil balik barang awak ni!” Nurhana menyerahkan semula bungkusan yang diberi Haznik tadi. Entah apa di dalamnya, Nurhana tidak ingin tahu. 
Haznik hanya tersengih, bak tidak bersalah sahaja lagaknya.
“Awak pegang tangan saya dan gunakan saya untuk lepaskan diri daripada Izlan tadi, tak salah pula?” balas Haznik.
Nurhana mengetap bibir. Ya, memang dia bersalah!
“Saya minta maaf,” Nurhana segera meminta maaf.
“Tapi awak tak patut kata awak tunang saya. Macam mana kalau dia tahu semua tu rekaan semata-mata?”
“Apa susah? Kita bertunanglah betul-betul!”
Amboi... Bukan main sedap dia bercakap! Nurhana tarik nafas dalam-dalam. Ikutkan hati, dia hendak naik hantu di situ juga. Namun jika bukan kerana Haznik, dia tidak tahu bagaimana hendak mengelakkan diri daripada Izlan.
“Memandangkan saya dah tolong awak, apa kata awak balas budi dengan belanja saya makan?”
“Saya belanja awak makan?”
“Awak tak nak? Takpe! Kalau macam tu, saya pergi cari Izlan dan saya beritahu dia perkara yang sebenar.” Habis berbicara, Haznik terus buka langkah.
Nurhana lekas-lekas menghalang. Dia tidak sanggup membiarkan Haznik membongkarkan segalanya kepada Izlan.
“Okey, baik! Saya belanja!” jerit Nurhana, terpaksa.
Haznik tersenyum kemenangan. “Macam tu lah!”
Nurhana hanya mampu menghela nafas perlahan. Sabar sahajalah!
“Sebelum tu...” Haznik tidak menyambung bicara.
“Kenapa?” Nurhana tertanya-tanya bila Haznik tiba-tiba gelisah dan teraba-raba poket seluarnya.
“Telefon saya...” Haznik tidak menghabiskan bicaranya.
“Boleh awak tolong call?” pinta Haznik, nampak hilang punca.
Nurhana terus mengeluarkan telefonnya dan mendail nombor jejaka itu. Terdengar bunyi deringan dari arah Haznik. Bila dia mendongak, Nurhana dapat melihat senyuman terukir di bibir jejaka itu.
“Punyalah susah untuk dapatkan nombor awak,” rungut Haznik. Senyumannya meleret-leret. Dia segera menyimpan nombor telefon yang baru diperolehinya itu.
Nurhana sudah kehilangan kata-kata. Tidak sangka dia akan terperangkap dengan taktik jejaka itu. Namun dia akhirnya tersenyum sendiri. Dia tidak kisah.
“Nama awak Hana sahaja ke?” Haznik bertanya. Diangkat pandangan matanya, bertembung dengan sepasang mata bundar milik gadis itu.
“Nurhana.” Dia memberitahu. Haznik telah banyak membantunya. Tidak salah rasanya jika dia berterus-terang dengan jejaka itu.
“Nurhana,” ulang Haznik, seolah cuba merakam nama itu dengan kukuh di dalam ingatan.
Nurhana cuba untuk berlagak tenang walaupun hatinya tiba-tiba jadi berdebar-debar bila jejaka itu menyeru namanya.
“Jom kita pergi makan?” ajak Haznik.
“Okey.” Nurhana terus bersetuju.
bersambung...

Monday, March 10, 2014

Demi Rindumu - 3

Masuk hari ketiga, kereta Nurhana akhirnya siap dibaiki. Seorang mekanik menghantar keretanya terus ke rumah bersama seorang rakan yang menunggang motosikal.
Walaupun pertama kali bertemu, pemuda yang menggelar dirinya sebagai Alex itu amat peramah dan suka bergurau. Mungkin taktik perniagaan, fikir Nurhana.
“You girlfriend Nik kan? Nik punya pasal, I bagi you harga diskaun. Nanti jangan lupa beritahu Nik, tau!” Sempat Alex mengingatkan.
Nurhana hanya senyum tanpa sebarang kata. Tidak dia mengiyakan atau menafikan. Lebih-lebih lagi bila harga yang ditawarkan Alex kepadanya memang murah.
“Terima kasih, Alex,” ucap Nurhana selepas selesai membayar. Wang berganti tangan. Alex menyerahkan resit kepadanya.
“Sama-sama kasih,” balas Alex, berseloroh sebelum tergelak sendiri.
Nurhana tertawa sama. Terus dia teringat akan Haznik. Nampak sangat kedua lelaki itu berkawan baik. Perangai pun dua kali lima sahaja!
“Lain kali kalau kereta jadi apa-apa hal, you call I ya?” pinta Alex, membuat isyarat telefon dengan tangan lalu dirapatkan ke telinganya.
“Okey.”
Selesai segala urusan, Alex meninggalkan rumahnya dengan menaiki motor rakan yang mengikutinya tadi. Nurhana terus menutup pintu pagar dan masuk ke dalam rumah.
Pagi itu, rumahnya sunyi sepi sahaja. Kedua ibu bapanya tiada di rumah. Ayahnya bekerja dan hanya akan pulang petang nanti. Ibunya pula keluar ke rumah rakan lamanya. Eratkan silaturahim katanya!
Langkahnya diatur terus ke dalam bilik. Dihempaskan tubuh ke atas katil. Baru beberapa hari berada di tanah air, dia sudah dihimpit rasa bosan. Dia perlu mencari kerjakah? Atau kembali semula ke Brisbane setelah menyelesaikan urusan dengan abangnya?
Nurhana berpaling ke arah sisi, memandang meja kecil di tepi katil. Pandangannya jatuh ke arah kad nama di atas meja itu. Perlukah dia memberitahu Haznik bahawa keretanya sudah siap dibaiki?
Segera dia mencapai telefon bimbitnya. Jari-jemarinya bermain-main di atas skrin telefon bimbitnya. Kemudian matanya terarah pada cincin yang tersarung di jari manisnya. Mindanya melayang mengenangkan kata-kata Haznik tempoh hari. 
“Awak mungkin tak nak dengar cakap-cakap daripada orang yang baru awak kenal macam saya. Tapi awak tak rasa ke dua tahun tu tempoh yang lama?”
Ya, memang lama... Perlahan-lahan Nurhana menanggalkan cincin tersebut. Terasa janggal pula tiada apa membelenggu jarinya itu. Namun jarinya serta-merta terasa ringan. Senyumnya melebar.
mmm
Nurhana merenung tajam wajah lelaki di hadapannya itu. Selepas dua tahun, wajah lelaki itu masih tidak berubah. Cuma ada sedikit garis kematangan di hujung pelipat matanya.  Rambutnya pula dipotong pendek agar tampak kemas dan rapi.
“Sampai bila Na nak tenung abang?” soal Nasrul, selamba. Sedikitpun tidak rasa gentar dengan tenungan adiknya itu.
Suasana di antara mereka berdua penuh tegang. Sejak datang ke rumahnya, Nurhana tidak bercakap walau sepatah pun. Dirinya ditenung seakan ingin ditelan hidup.
“Kenapa abang nak kahwin dengan dia?” Nurhana masih ingat lagi betapa terkejutnya dia bila menerima kad undangan perkahwinan daripada sepupunya yang pulang ke Brisbane setelah melawat rakan di Malaysia. Hati terasa begitu remuk bila melihat nama yang tertera.
“Abang nak kahwin sebab abang cintakan Rania.”
Cintakan Rania?! Rasa hendak ketawa Nurhana mendengarnya.
“Dua tahun dah berlalu dan abang akhirnya dah betul-betul hilang akal,” ujar Nurhana, penuh sinis.
Nasrul hanya tersenyum, langsung tidak rasa tersinggung. Awal-awal lagi dia sudah menjangka reaksi sebegini daripada Nurhana.
“Dah takde perempuan lain di dunia ni lagi ke, bang?”
“Ada. Tapi takde yang seksi dan hot macam dia.” Selamba sahaja Nasrul mengucapkannya.
Nurhana masih ingat kata-kata abangnya itu. Perempuan itu dipuji kerana kecantikannya. Namun sudah lupakah Nasrul bahawa perempuan itu juga telah menghancurkan rumahtangga yang ingin dia bina dahulu?
“Abang, Rania suka abang sebab duit sahajalah, bang. Dia bukannya betul-betul cintakan abang pun!” luah Nurhana.
Selama ini matanya buta dek Rania yang bijak berpura-pura. Tetapi setelah terkena, baru pecah segala tembelangnya. Dirinya didekati kerana Rania berminat dengan apa yang dia miliki. Dia tidak mahu perkara yang sama terjadi ke atas abangnya!
“Kalau betul Rania suka abang sebab apa yang abang ada, abang pula suka dia sebab apa yang dia ada. Masing-masing dapat apa yang sendiri mahukan. Jadi, tak salah kan?” Nasrul menjungkit kedua bahu.
“Abang kena jampi apa ni?” Nurhana makin tertekan dengan sikap acuh tak acuh abangnya.  
“Kalau abang nak berkahwin dengan perempuan lain, Na tak kisah. Tapi dia rampas Izlan daripada Na dulu! Abang dah lupa ke?” sambungnya lagi.
“Tu semua cerita lama lah, Na. Dah lebih dua tahun pun! Takkanlah sampai sekarang Na masih syok dekat si Izlan tu?”
Nurhana mengetap bibir geram. Sejak bila abangnya jadi begitu menyakitkan hati? Nasrul yang berdiri di depannya ini berkali ganda lebih teruk daripada dulu!
Fine! Abang nak kahwin dengan Rania? Kahwinlah! Tapi jangan harap Na akan datang ke majlis abang tu!” Usai berkata, Nurhana bergegas keluar dari rumah abangnya.
“Na...” Nasrul cuba memanggilnya namun tidak dilayan. Hatinya terasa remuk!
Sebaik keluar, matanya berlaga dengan sepasang mata yang dikenalinya. Haznik sedang berdiri di luar rumahnya dengan segugus kunci di tangan.
 Pasti jejaka itu baru pulang. Nurhana juga yakin, Haznik telah terdengar pertengkarannya dengan abangnya tadi. Wajah simpati yang ditunjukkan oleh Haznik memberitahu segala-gala.
Enggan mengendahkan Haznik, Nurhana terus berlalu dan membawa diri. Dia tidak mahu terus berada di situ lagi!
mmm
Nurhana menyembunyikan muka di balik stereng. Dia menangis semahu-mahunya. Tergamak abangnya berkahwin dengan perempuan talam dua muka itu?! Dia bencikan abangnya! Dia benci!
Rania, memikirkan perempuan itu sahaja sudah membuat hatinya jadi sakit. Setelah merampas Izlan, abangnya pula yang jadi sasaran? Mengapa perempuan itu tergamak melakukan semua ini ke atas dirinya? Apa salahnya?
Ketukan perlahan pada cermin kereta membuat tangisan Nurhana terhenti. Dia mendongak. Pandangannya mendarat pada Haznik yang berdiri di luar keretanya. Lantas Nurhana mengesat air matanya sebelum menekan butang, menurunkan cermin kereta.
“Awak okey?” nada Haznik jelas risau.
Nurhana hanya mengangguk.
“Boleh saya masuk?” Haznik meminta izin.
Biarkan lelaki itu masuk ke dalam keretanya? Di tempat parkir yang sunyi ini? Nurhana sudah berkira-kira untuk mengatakan tidak. Dia mahu bersendiri. Namun kepalanya terlebih dahulu mengangguk, tanda memberi kebenaran.
Haznik mara ke arah tempat duduk sebelah. Pintu kereta dibuka dan dia terus melangkah masuk ke dalam.
“Nah,” Haznik mengeluarkan sapu tangan dan dihulurkan kepada gadis itu. Hulurannya bersambut. Dibiarkan Nurhana menyapu sisa air matanya. Buat seketika dia diam, membiarkan gadis itu mengambil masa untuk bertenang.
“Terima kasih,” ucap Nurhana.
“Tapi awak tak patut ada di sini,” tambah Nurhana. Dia tidak mahu Haznik terus terlibat di dalam hidupnya. Cukuplah jejaka itu telah membantunya tempoh hari.
“Saya tak boleh tahan kalau nampak perempuan menangis. Saya rasa macam saya kena buat sesuatu supaya mereka tak menangis lagi,” balas Haznik, serius namun hanya mengundang tawa Nurhana.
“Awak dan ayat awak...” Nurhana tergeleng. Bicara Haznik membuat dia terlupa seketika akan pertengkarannya tadi.
Sejujurnya, Haznik ingin tahu mengapa gadis itu bertengkar dengan abangnya sendiri. Apa yang telah membuat gadis itu mengalirkan air mata?
Dia hanya sempat mendengar beberapa ayat sahaja. Tentang kahwin, Rania dan... Izlan. Haznik mengetap bibir sebaik mengenangkan nama itu. Apa hubungannya dengan Hana? Diakah yang hampir mengahwini Hana dahulu?
“Nampaknya awak dah dapat balik kereta awak,” ujar Haznik, cuba menolak ke tepi gelojak rasanya. Diperhatikan seisi ruang kereta. Kereta inilah yang tersadai di tepi jalan tempoh hari.
“Ya. Alex hantar ke rumah selepas baiki minggu lepas.”
“Awak tak beritahu saya pun?” rungut Haznik. Ditarik wajah masam mencuka. Kekecewaan jelas kedengaran dari nada suaranya.
“Saya kena beritahu awak ke?”
Haznik tidak menjawab. Selepas menghantar Nurhana pulang, hampir setiap masa dia tidak berenggang dengan telefon. Bimbang jika tidak sempat menjawab panggilan atau sms daripada Nurhana. Tetapi tiada satu pun yang dia terima.
“Sampai hati awak, ya? Takpe. Saya faham kalau awak nak jual mahal. Jangan risau. Mahal macam mana pun, saya sanggup beli.”
Nurhana hanya tersenyum. Haznik sudah kembali bermain dengan kata-katanya seperti biasa. Pada awalnya, mungkin dia tidak suka. Tetapi setela beberapa kali, dia jadi sudah lali pula.
“Awak tak rasa awak terlupa sesuatu ke?” Tiba-tiba Haznik bertanya.
“Lupa apa?”
“Tu...” Haznik menuding jari pada tangannya.
Nurhana tunduk. Dia memandang jari manisnya yang kosong tanpa sebarang cincin. Dia menyentuh bekas selaran di jarinya.
“Terasa macam ada sesuatu yang tertinggal kan?”
Nurhana mengangguk. Dia pernah mendengar istilah sama iaitu ‘phantom ring’. Cincin sudah tiada di jari tetapi terdapat satu perasaan seakan ia masih berlingkar di situ.
“Kalau tak biasa, belilah cincin baru. Takpun, minta cincin yang lain ke?” duga Haznik. Sengaja ditekan perkataan ‘minta’ di dalam ayatnya tadi.
Nurhana mengerti maksud tersirat di balik kata-kata Haznik. Masalahnya, sejak tinggal di luar negara, dia tidak mengenali mana-mana lelaki yang boleh dijadikan teman istimewa.
“Kalau saya minta, ada orang nak bagi ke?”
“Saya boleh bagi?” Haznik menawarkan diri.
“Ha ha ha. Kelakar sangatlah tu,” tutur Nurhana lalu ketawa.
Haznik terpana. Mujur dia pulang kerja lebih awal. Kalau tidak, mungkin dia tidak berpeluang untuk bertembung dengan ketawa secantik ini.
“Awak dah berhenti menangis. Jadi, tugas saya di sini dah selesai.” Nik membuka pintu untuk keluar.
“Nik?” panggil Nurhana, sebelum dia sempat keluar. Haznik berpaling semula ke arah gadis itu.
“Kenapa awak buat semua ni?” Nurhana menyoal. Dia masih tidak faham mengapa Haznik menghantarnya pulang tempoh hari. Dia jadi makin keliru bila jejaka itu sanggup turun untuk menenangkan dirinya pada hari ini.
“Apa yang awak buat sekarang ni, mungkin akan timbulkan salah faham.” Berhati-hati Nurhana menuturkan kata-kata.
Berkerut dahi Haznik. “Salah faham yang macam mana? Awak fikir saya nak mengurat awak ke?”
Nurhana teragak-agak, namun dia akhirnya mengangguk. Jejaka itu terus tertawa melihat reaksinya. Nurhana jadi malu sendiri. Dia sudah tersilapkah?
“Jangan risau. Awak tak salah. Memang saya nak mengurat awak,” luah Haznik, jujur.
Nurhana terpempan. Lidahnya terus kelu mendengar pengakuan Haznik. Dia mahu bertanya lagi namun jejaka itu sudah keluar dari keretanya.
“Kalau rindu, awak ada nombor saya kan?” soal Haznik. Nurhana tidak sempat menjawab bila Haznik terus menutup pintu keretanya dan berlalu pergi.
bersambung...

Saturday, March 8, 2014

Demi Rindumu - 2

Nota Penulis: Thanks for the comments. Here the second chapter. Enjoy~!

Terkebil-kebil mata Nurhana. Tiba-tiba sahaja jejaka itu memperkenalkan diri. Permainan apakah yang cuba dilakukan oleh jejaka ini?
“Awak boleh panggil saya Nik. Nama awak?” Haznik bertanya dengan senyuman masih melekat di wajahnya.
“Hana,” Nurhana menjawab jujur. Nanti dulu! Kenapa dia beritahu namanya kepada lelaki itu pula? Nurhana memandang wajah di hadapannya ini. Senyuman menawan itu membuat dia jadi alpa seketika.
“Bagus! Sekarang awak dah kenal saya dan saya pun dah kenal awak. Boleh saya hantar awak?”
Nurhana teragak-agak. Dia memandang pada keretanya yang tersadai sebelum kembali melihat jejaka di depannya.
“Okey. Kalau awak tak nak...” Haznik berpusing. Dia mula meninggalkan Nurhana dan melangkah ke keretanya.
Nurhana memandang sekeliling. Jalan itu begitu sunyi. Sejak tadi tiada satu teksi pun yang lalu di situ. Jejaka itu pula hendak meninggalkannya. Hatinya berbelah bahagi. Terus tunggu atau apa?
“Nanti!” laung Nurhana.
Langkah Haznik terhenti. Dia tersenyum namun tidak berpaling. Sebaliknya hanya berdiri tegak di situ dan menunggu.
“Saya tumpang awak?” tanya Nurhana.
Haznik menoleh ke belakang. “It's my pleasure, my lady,” ujarnya lalu menunduk sedikit dengan sebelah tangannya di belakang.
Nurhana hanya menarik nafas dalam-dalam. Lelaki jenis apalah yang dia temui ini?
mmm
So... awak dah kahwin?” Haznik teragak-agak untuk bertanya. Namun dia tidak dapat menahan diri daripada menyoal soalan itu. Cincin di jari gadis itu membuat fikirannya terganggu.
Perasaan yang terbit di hujung hatinya itu membuat dia rasa cukup bersalah. Dia benar-benar berharap gadis itu masih belum berkahwin.
“Kenapa awak tanya macam tu?”
“Tu...” Haznik menghalakan pandangan ke arah jari manis gadis itu.
Nurhana segera menyentuh cincin di jarinya itu. Dua tahun telah berlalu namun dia masih tidak menanggalkan cincin tersebut.
“Tak. Ini cincin...” Nurhana tidak menyambung bicara. Dipusing-pusingkan cincin di jarinya itu. Perlukah dia membuang cincin tersebut dan memulakan hidup baru? Namun sukar baginya untuk lupa apa yang terjadi walaupun kecurangan Izlan amat menyakitkan hati.
Haznik menoleh sekilas ke arah sisinya. Dapat dia melihat ketidakpastian di wajah gadis itu.
Let me guess. It’s complicated?”
“Ya. Complicated.”
Haznik tidak terus bertanya. Dalam diam dia menjerit keriangan. Gadis itu masih belum berkahwin! Yes!
Kereta yang dipandunya dibelok ke arah Damansara. Keadaan jalan yang lenggang membuat perjalanan jadi lancar.
“Kenapa awak cari abang awak?”
“Sebab...” Nurhana mematikan kata-katanya.
“Kenapa banyak sangat soalan awak pada saya?” soal Nurhana. Sejak tadi Haznik asyik menyoal dirinya. Hampir sahaja dia meluahkan segala-galanya kepada jejaka yang baru dikenalinya itu.
Haznik cuba menahan tawa. Sangkanya gadis itu akan terleka dan terus menjawab tanpa menyedari apa-apa.
“Saya bertanya sebab saya bosan memandu tanpa bercakap. Kalau awak tak nak disoal, apa kata awak tanya saya?” Cadang Haznik.
“Buat apa? Saya tak nak tahu apa-apa tentang awak.” Nurhana segera menolak.
Then let me do the asking. Awak-”
“Dah berapa lama awak berjiran dengan abang saya?” Potong Nurhana. Dia tidak mahu terus disoal oleh jejaka itu lagi.
Meletus tawa Haznik. Reaksi gadis itu begitu mudah untuk dijangka.
“Baru setahun lebih.” Dia menjawab.
“Dia pernah bawa mana-mana perempuan lain ke rumah?” Nurzara ingin tahu. Dua tahun dia hidup berjauhan dengan keluarga, terutamanya abangnya. Dia mahu tahu apa yang telah berlaku ke atas Nasrul.
Berkerut dahi Haznik mendengar soalan itu. Dia menoleh sekilas ke arah gadis yang sedang duduk di sebelahnya. Raut wajah manis Nurhana ada iras dengan pemuda yang tinggal di sebelah rumahnya. Namun wajah Nurhana lebih manis. Lebih manis kalau tak memuncung begini, fikirnya.
“Awak tak percayakan abang awak sendiri?”
“Bukan tak percaya tapi... Boleh tak awak jawab sahaja soalan saya tadi?” Nurhana naik berang bila merasakan Haznik cuba mengelak dari menjawab.


“Okey, bawa bertenang.” Pujuk Haznik. Dia tergeleng. Gadis yang baru dikenalinya ini patut belajar bersabar.
Nurhana melepaskan rengusan kasar. Boleh darah tinggi jadinya jika terus berlama-lama dengan lelaki ini!
“Semua perempuan cantik memang senang marah, ya?” Usikan Haznik dibalas Nurhana dengan jelingan maut.
“Berapa ramai perempuan cantik yang awak kenal?” balas Nurhana. Saat itu dia sudah mengecop lelaki di sebelahnya sebagai kasanova, romeo dan kaki perempuan. Mulutnya manis mengalahkan tebu!
“Betul awak nak tahu?”
“Tak payah.” Nurhana angkat tangan. “Saya tak berminat,” sambungnya.
Haznik memandang ke arah Nurhana. Wajah gadis itu merah menahan marah. Namun tetap nampak menarik di matanya. Kali ini dia berhenti daripada terus mengusik. Dia juga tahu setiap gurauan ada batasnya.
“Setakat yang saya tahu, abang awak tak pernah bawa perempuan ke rumah.” Haznik kembali kepada soalan asal. Dia mengerling ke arah sisi. Gadis itu seakan tidak percaya dengan jawapannya. Apa masalah dua beradik ini agaknya?
“Baguslah.” Pendek sahaja sahutan Nurhana. Dia melemparkan pandangannya ke luar.
Mereka sudah memasuki kawasan taman perumahan keluarganya. Walaupun Haznik baru dikenali, namun jejaka itu membuktikan kejujurannya dengan menghantarnya ke tempat yang betul. Masih ada lagi lelaki jujur di dunia ini rupanya...
“Nik?”
Haznik tersenyum. Mengapa hatinya berbunga-bunga bila mendengar namanya meniti di bibir gadis itu?
“Hmm?”
“Tolong berhenti di depan sana.”
Sure,” balas Haznik. Dia memperlahankan kereta bila tiba semakin dekat dengan destinasi.
 “Rumah awak ke?” soal Haznik, sebaik berhenti di hadapan sebuah kediaman seperti yang dipinta oleh Nurhana tadi.
Nurhana menggeleng. “Rumah family.”
“Na?” Suara Mariam singgah di telinga Nurhana dan Haznik. Kedua-duanya menoleh serentak, melihat Mariam.
“Siapa tu?” tanya Mariam. Ketika dia menyiram pokok di halaman, sebuah kereta diparkir di depan pagar. Tahu-tahu sahaja, Nurhana keluar dari kereta tersebut. Dia cuba mengamati wajah pemuda yang berdiri di sisi kereta. Rasanya, dia tidak pernah lihat wajahnya sebelum ini.
“Err... ini Nik.” Nurhana terpaksa memperkenalkan.
“Apa khabar, aunty?” sapa Haznik.
“Baik. Masuklah dulu. Makan tengah hari dulu ke?” Mariam mengajak Haznik masuk ke dalam.
“Takpe, ma. Lagipun Nik sibuk. Kan?” Nurhana menghalakan pandangan penuh isyarat ke arah Haznik. Dia berharap jejaka itu faham dan akan menolak.
“Eh, taklah! Saya ada banyak masa hari ini.” Haznik terus menutup rapat pintu keretanya. Nurhana terasa hendak gamkan sahaja mulut jejaka itu.
“Jemputlah masuk,” pelawa Mariam.
mmm
Nurhana keliru dengan apa yang sedang berlaku. Dia baru sahaja membiarkan seorang jejaka yang baru dikenali masuk ke dalam rumah. Ibunya begitu ramah pula melayan tetamu baru itu, seolah sudah lama dikenali.
“Nik dah lama kenal dengan Na ke?” Mariam mula sesi soal siasat. Diamati wajah pemuda di hadapannya itu. Tampan, dia memuji.
“Mama...” tegur Nurhana. Dia terasa segan dengan soalan ibunya.
“Baru je, aunty,” jawab Haznik. Baru beberapa jam yang lepas, Haznik menyambung jawapan dalam hati. Dia tersenyum sendiri.
“Kenapa Na tak pernah cerita pun pada mama?” Mariam menghalakan pandangan ke wajah anaknya. Nurhana tertunduk, serba salah. Kalaulah ibunya tahu lelaki itu baru dia kenal tak sampai sehari...
“Kawan dari Brisbane ke?” tanya Mariam lagi.
“Sedap makanan ni, aunty,” pintas Haznik, cuba mengalih perhatian Mariam.
“Aunty yang masak ke?” tanya Haznik. Matanya beralih pada Nurhana yang duduk di sebelah Mariam. Mulut gadis itu bergerak, mengucapkan ‘Thank you’ secara senyap.
“Bukan aunty tapi bibik yang masak,” akui Mariam jujur.
“Tapi kalau aunty masak, mesti lagi sedap kan?” ujar Haznik, mengambil hati.
Mariam terus tertawa suka. Nurhana sudah geleng kepala. Dia ni...
“Nik ni ada-ada saja!” balas Mariam, suka mendengar kata-kata pemuda itu.
Selesai makan, Haznik minta diri untuk menggunakan bilik air. Sekembalinya dari bilik air, dia terdengar perbualan di antara Mariam dan Nurhana.
“Macam mana tadi, Na? Dah jumpa Rul?”
“Tak. Rupa-rupanya abang dah dua hari tak balik ke rumahnya sendiri.”
Mariam menggeleng, kesal.
“Mama sendiri tak tahu apa nak jadi dengan abang kamu tu.”
Nurhana juga lebih tidak mengerti. Dua tahun dia tinggal Brisbane bersama mak su untuk menenangkan diri. Dia hanya pulang bila perlu. Namun dia terpaksa pulang semalam apabila mendengar berita mengejut mengenai abangnya. Dan kini abangnya menghilang entah ke mana.
Haznik terus melangkah ke depan semula. Apa yang sudah jadi dengan Nasrul agaknya? Dia jadi makin tertanya-tanya.
“Aunty, terima kasih sebab jemput saya makan tengah hari,” ucapnya, berbahasa. Langkah kanan sungguh rasanya pada hari ini. Pertama, bertemu dengan Nurhana. Kedua, dapat makan percuma di situ pula.
“Sama-sama. Kalau senang datanglah lagi.”
Haznik tertawa. Dilemparkan pandangan ke arah Nurhana yang nampak tidak setuju dengan kata-kata ibunya.
“Kalau Na jemput, mungkin saya akan datang.”
“Jangan risau. Aunty akan pastikan Na jemput Nik lagi.”
mmm
“Saya tak tahu kenapa mama saya mudah percayakan awak,” ujar Nurhana, ketika menghantar Haznik keluar dari rumah.
Dia tertanya-tanya. Ibunya sering mengambil masa sebelum berkenalan. Adakalanya sehingga beberapa lama sehingga jadi benar-benar rapat. Tetapi dengan Haznik, situasi jadi berbeza sama sekali.
“Awak pun percaya pada saya. Kalau tak, awak takkan biar saya hantar awak balik, kan?” tanya Haznik.
Nurhana tertawa, mengiyakan kata-katanya. Haznik terleka mengamati seraut wajah ceria di hadapannya itu.
“Jampi apa yang awak pakai agaknya?” tanya Nurhana dengan tawa yang masih bersisa.
“Adalah...” balas Haznik, lalu mengenyitkan mata.
Nurhana menggeleng. Jejaka itu seakan tidak boleh berhenti daripada cuba mengusik hatinya. Mujurlah luka di hati masih terasa pedih. Jika tidak, awal-awal lagi dia sudah tertawan.
Haznik mengeluarkan kunci kereta dan berkira-kira untuk membuka pintu keretanya. Namun dia akhirnya berpusing dan menyandarkan tubuhnya pada kereta.
“Mama awak dah ceritakan pada saya,” tutur Haznik.
Nurhana tidak faham. Tentang apa? Timbul tanda tanya di wajahnya.
Haznik teragak-agak untuk menyambung bicara. Ketika Nurhana membasuh dan mengemas pinggan tadi, dia sempat berbual dengan ibu Nurhana. Masih dia teringat perbualannya dengan wanita peramah itu.
“Nik tak kisah ke dengan apa yang jadi pada Na dulu?” Mariam bertanya separuh berbisik, seakan tidak mahu perbualan mereka didengari oleh Nurhana yang berada di dapur.
Haznik yang langsung tidak tahu apa-apa hanya terpinga-pinga. Namun diikutkan sahaja rentak wanita itu.
“Saya tak kisah,” balasnya.
“Betul ke? Legalah aunty kalau macam tu. Sejak dia tak jadi kahwin dengan budak laki tu dua tahun dulu, aunty risau sangat kalau-kalau Na patah hati dan tak nak buka hati untuk sesiapa lagi.”
Tak jadi kahwin? Patah hati? Kata-kata Mariam berulang beberapa kali di dalam minda. Haznik segera teringatkan cincin di jari Nurhana. Apabila disusun setiap kepingan teka-teki, dia seakan dapat menduga apa yang telah terjadi.
“Tapi bila aunty tengok Na dengan Nik hari ini, auty rasa senang hati sangat-sangat.”
Haznik hanya mampu tertawa tanpa berkata apa-apa. Kasihan pula pada wanita di hadapannya ini. Nama penuh Hana sendiri pun aku tidak tahu, gumamnya.
“Awak mungkin tak nak dengar cakap-cakap daripada orang yang baru awak kenal macam saya. Tapi awak tak rasa ke dua tahun tu tempoh yang lama?” Haznik merenung wajah gadis di hadapannya itu.
“Oh...” Fahamlah Nurhana dengan apa yang cuba disampaikan. Dia menarik wajah tidak senang. Senyumannya terus hilang. Mama pun satu! Kenapalah diceritakan perkara itu kepada Haznik?
Haznik meneliti wajah Nurhana. Gadis itu nampak tidak senang bila perkara itu dibangkitkan. Adakah dia sudah melampau?
“Saya cuma cakap saja. Awak nak dengar atau tak, terpulang.” Cepat-cepat Haznik cuba untuk memulihkan keadaan.
Nurhana kembali menguntum senyum. Jejaka itu begitu bijak menjaga hati.
“Saya akan fikirkannya. Dan terima kasih kerana hantar saya.”
“Kasih diterima,” balas Haznik. Dia membuka pintu keretanya.
Bye,” ucap Nurhana.
Haznik menggeleng. “Jumpa lagi,” dia membalas. Enjin kereta dihidupkan dan Haznik memijak pedal minyak sebelum menghilang dari pandangan Nurhana.
Nurhana tunduk memandang kad nama di tangannya. Jejaka itu sempat memberi kad nama bagi mekanik kereta yang dihubunginya tadi. Dipusingkan kad nama tersebut. tertera satu nombor bertulis tangan.
015-210xxxx
Miss me already?
– Nik
Tergeleng Nurhana sebaik membacanya. Tanpa sedar bibirnya meleret dengan senyuman.
bersambung...