Monday, June 19, 2017

Berikan Dia Cinta - 2 part 2

Laju Zalya berlari ke mejanya. Dibongkar isi perut tas tangan. Berkerut-kerut mukanya, cuba mencari benda yang tiada.
“Kau cari apa tu, mek?” Fida panjangkan leher dari kubikel sebelah.
“Kunci kereta aku. Mana kau sorok kunci aku, Fida?"
"Kau ingat aku takde kerja lain? Nak sorok-sorok kunci kereta kau? Cuba cari guna mata. Bukan dengan mulut," balas Fida.
Zalya menembak satu das jelingan maut pada Fida. Selamba sahaja Fida duduk  goyang kaki sambil kunyah kerepek ubi. Krap krup krap bunyinya. Aku koyak-koyak mulut tu karang baru tahu!
"Hari ni kau takde kerja eh? Duduk melepak je."
“Kerja aku dah lama siap. Kau tu yang banyak kerja bertimbun-timbun!” Fida membalas. Bibirnya menjuih pada timbunan fail di atas meja Zalya.
“Esok aku siapkanlah.”
Tangan terus menarik laci. Lega Zalya bila lihat kunci keretanya terbaring elok di dalamnya. Pantas dia capai dan campak ke dalam tas tangan putih miliknya.
“Kau nak pergi mana pula ni? Takkan nak balik? Baru jam 2.00 petang kot!”
“Aku kena pergi ke Ruhani Travel & Tours. Ada appointment.”
“Kenapa? Kau nak melancong ke mana?” Fida tunjuk minat bila terdengar perkataan ‘travel & tours’.
“Bukan aku yang nak pergi tapi Hanim. Dia minta aku tolong pilihkan pakej pelancongan untuk dia dan keluarga dia.” Zalya cabut pengecas dari telefon kemudian dihumban ke dalam tas tangan.
“Apasal dia tak buat sendiri?”
“Dia kan sibuk. Mana sempat nak tempah baju katering semua. Sebab tu dia minta aku tolong uruskan.”
Bulat bibir Fida, menjadi huruf ‘o.
"Aku dah lambat ni. Pergi dulu!" Zalya terburu-buru meninggalkan kubikel.
“Okey! Kalau jumpa steamroll, jangan elak. Rempuh je.”
“Kurang asam!” hambur Zalya, mengundang tawa Fida.

Bertuah sungguh Zalya pada petang itu. Elok saja dia sampai di depan Wisma Seri, ada kereta keluar dari tempat parkir. Apalagi, Zalya pun terus letakkan kereta kesayangannya. Seperti biasa, dia tidak lupa gores kad untuk dipamerkan atas dashboard. Kalau tak letak, percuma sahaja dia dapat surat cinta dari DBKL.
"Selamat pagi, cik." Pengawal di kaunter menyapanya.
"Selamat pagi. Ruhani Travel Tours di tingkat 21 kan?"
"Ya. Cik daftarkan nama, nombor IC dan nama pejabat di sini dulu, ya?"
Zalya segera capai pen. Tulisannya macam cakar ayam kerana hendak cepat. Mana tidaknya? Dari jauh dia sudah nampak pintu lif yang ternganga. Selesai ambil tag ‘pelawat’, Zalya segera berlari. Dia tak mahu terlewat!
"Tunggu sekejap!" laung Zalya.
Tup! Pintu terkatup rapat di depan mata. Terlongo Zalya di situ. Hampa dan kecewa bergaul sebati. Takkan orang dalam lif tak dengar suaranya? Kalau dia tahu siapa...
Ting! Pintu lif tiba-tiba terbuka semula. Zalya angkat muka. Tadi beriya-iya dia nak naik hantu. Tapi sebaik terlihat gerangan di balik pintu, lidah terbius kelu.
Aduhai, putera kayangan dari mana kerajaan mana pula yang sedang berdiri di depan pancainderanya ini?
“Cik nak naik tak?” Si ‘putera kayangan’ bertanya.
“Nak!” Zalya cepat-cepat masuk. Di tangan lelaki itu ada secawan minuman dengan label yang amat dia kenali. Pelanggan kafe Choco & Coffee juga rupanya!
"Err.. thanks," ucap Zalya.
Putera kayangan hanya leretkan senyum.
Zalya terus pandang ke depan. Tak mahu tertawan dengan senyuman seindah peragawan. Senyum yang bisa buat dia tak tidur malam. Zalya, keraskan hati. Be strong!
Butang nombor 22 sudah menyala. Zalya pasti pejabat putera kayangan yang baik hati itu terletak di aras 22. Jari telunjuk Zalya picit butang nombor 21, tempat agensi yang hendak dituju.
Lif bergerak naik ke atas. Tiada siapa di dalam lif kecuali mereka berdua. Zalya talakan pandangan ke depan. Cermin pada dinding lif membolehkan dia lihat wajah si dia yang sedang berdiri di belakang.
Waduh, keren bangat wajahnya! Sukar untuk Zalya gambarkan dengan kata-kata. Lelaki itu punya aura yang mampu memukau kaum Hawa. Hidungnya mancung. Matanya redup menikam. Bibirnya pula seksi. Kalau dapat cium... Hish, apa yang aku melalut ni? Cepat-cepat Zalya gelengkan kepala.
Namun wajah ini... Mengecil mata Zalya untuk mengamati. Jantungnya tiba-tiba berdegup laju. Selaju keretapi ekspres di Jepun. Kelajuannya mampu membunuh!
Dari biasan cermin, Zalya lihat jejaka itu tersenyum. Handsome! Tapi kenapa tiba-tiba dia senyum pula? Terkebil-kebil Zalya cuba memerah otak. Takkanlah!
Kelam-kabut Zalya larikan pandangan. Alamak, dia perasan ke aku tengok dia tadi? Tak mungkinlah! Zalya cuba sedapkan hati sendiri. Dia pandang skrin kecil di dinding. Lif mereka naiki baru tiba di tingkat 7. Apasal lambat sangat lif ni?
Muka terasa panas walaupun pendingin hawa menderu laju. Dalam kepala, dia hanya mahu segera sampai ke tingkat 22. Matanya melekap pada skrin. 19, 20, 21!

Sebaik tiba di tingkat 21, Zalya berlari bak lipas kudung. Sedikitpun tak berani untuk berpaling. Sempat Zalya menangkap bunyi tawa datang dari arah lif. Sah! Lelaki itu tahu apa yang dia dah buat tadi. Malu! MALUNYA!!!

Thursday, June 15, 2017

Berikan Dia Cinta - 2 part 1

Rimasnya! Belitan skarf merah yang menjerut lehernya pantas dilonggarkan. Zalya sedut sedikit choco lattenya. Ya, Allah! Kenapa sedap gila coklat yang Kevin buat ni?
Zalya minum lagi untuk basahkan tekak. Bibir terus meletus dengan senyum. Terasa segar seluruh tubuh. Pulih sudah semangat yang hilang.
Matanya terkalih pada cawan Americano milik bosnya. Alamak! Diletakkan choco latte di atas meja sebelum meluru ke bilik Tina.
“Americano untuk bos.” Termengah-mengah Zalya cari nafas.
“Siapa suruh you berlari-lari ni?” Tangan Tina membuka penutup cawannya. Kepulan wap masih jelas kelihatan. Lega Zalya melihatnya.
“Saja je nak exercise, bos.”
Tina geleng kepala. Sudah dua tahun Zalya bekerja dengannya. Namun sampai sekarang dia tak faham perangai pembantunya yang seorang ini. Gopoh dan kelam-kabut! Entah apalah yang nak dikejarkan.
“Thank you.” Tina hirup kopinya sedikit demi sedikit. Diangkat mata. Keningnya hampir bertaut melihat Zalya masih terseringai di depan meja.
“You nak apa lagi, Zalya?” Tina silang dua tangannya. Kecil matanya merenung wajah pembantunya itu.
“Bos, boleh tak saya ambil half-day hari ini? Please?” Mata Zalya berkelip-kelip penuh mengharap. Semalam dia sudah menyuarakan hasrat. Namun Tina suruh dia tanya semula esok. Maknanya, hari inilah kan?
“You dah siapkan kerja-kerja yang I suruh?”
“Dah.” Pantas Zalya jawab dengan yakin.
“Emel pembaca?”
“Done.”
“Artikel?”
“Err... dah?”
“Zalya?” Tina kerutkan dahi. Tidak yakin dengan jawapan Zalya itu.
“Saya janji esok saya akan siapkan. Tapi saya betul-betul kena ambil cuti separuh hari. Ada hal yang perlu saya selesaikan,” Zalya cuba memujuk.
"Hal apa, Zalya? You tak boleh settlekan masa hujung minggu ke?" Sebelah kening Tina terangkat. Dah serupa Ziana Zain pula Zalya tengok.
"Tak boleh, bos. Saya kena selesaikan hari ini juga. Lagipun saya dah buat appointment." Zalya pamer muka seposen tapi bosnya haram tak pandang.
Bila Tina terus diam, Zalya diburu resah. Bosnya ini memang sengaja nak dera perasaannya ke?
“Bos, boleh saya pergi?”
“Okey, okey. Pergilah.”
“Betul? Thank you, bos!” Zalya meloncat keriangan.
“Tak payah nak happy sangat. Kalau I tak nampak artikel you atas meja I esok pagi, siaplah you!” Jari telunjuk Tina menuding ke arah Zalya.
“Jangan risau bos. Esok tepat jam 8.00 pagi, saya akan pastikan artikel saya ada meja bos.”
Tina tidak menyahut. Sebaliknya dia hayunkan tangan agar Zalya keluar dari pejabatnya.
“Saya pergi dulu bos!” ucap Zalya sebelum menghilang di balik pintu.

ps: pendek kan? sebenarnya panjang lagi chapter 2. any comments? ur comments will be loved. xoxo

Tuesday, June 13, 2017

Berikan Dia Cinta

Bling! Satu dentingan perlahan berbunyi menandakan ada emel baru masuk. Tertangguh sekejap aksi makannya. Cepat-cepat dia capai tisu untuk mengelap tangannya yang berminyak. Semuanya gara-gara french fries dari restoran badut berbaju kuning.
Padahal kentang goreng itu tidak berminyak sangat sebenarnya. Cuma dia kena jaga kebersihan. Lebih-lebih lagi bila keyboard atas meja ini bukannya syarikat bapa dia yang punya.
Digerakkan tetikus untuk mengalihkan kursor di skrin. Emel yang baru tiba itu dibuka untuk dibaca.
‘Salam Kak Tina. Suami saya selalu merungut. Mulutnya tak henti-henti membebel setiap kali balik ke rumah kerana rumah kami asyik bersepah. Salah sayakah kalau tak sempat mengemas? Saya bukannya tak bekerja. Mana sempat nak siapkan anak-anak dan memasak? Anak-anak kami pula masih kecil. Apa yang perlu saya buat, Kak Tina? –Manisah, Pahang.’
“Untunglah dah ada suami dan anak-anak. Aku sendiri pun belum kahwin lagi.” Mulutnya mengomel sendirian. Dia tergeleng.
Lantas jari-jemarinya menari-nari bak penari balet di atas papan kekunci. Menaip satu demi satu aksara dengan gerakan yang pastinya mengundang markah penuh dari juri.
‘Wassalam, Manisah. Tahukah anda, masih ramai suami di luar sana yang langsung tak jumpa jalan pulang ke rumah? Anda bertuah kerana suami anda hanya membebel saja. Ada orang yang langsung tiada suami mahupun anak-anak. Belajarlah bersyukur.’
Anak panah digerakkan ke emel yang seterusnya.
'Hai Kak Tina. Saya ada boyfriend yang sangat sayangkan saya. Tak pernah marah-marah atau tinggikan suara. Apa yang saya minta, semua saya dapat. Tapi baru-baru ini ada seorang lelaki cuba memikat saya. Dia lebih kacak daripada teman lelaki saya sekarang. Tolong saya, Kak Tina. Perlukah saya tinggalkan boyfriend saya? -Nonie, Gombak’
Jari telunjuknya mula mengetuk-ngetuk hujung keyboard. Diulang baca emel yang baru dibuka ini. Makin dia baca, makin laju ketukannya. Hatinya terasa panas. Lebih-lebih lagi ayat terakhir pengirim emel itu.
Banyak cantik muka! Budak ni sedar ke tidak, tak semua orang ada boyfriend? Tak cukup seorang, dia nak seorang lagi? Tanpa berlengah lagi, dia mengarang ayat untuk membalas.
'Wahai Adik Nonie kusayang, pernah dengar peribahasa yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran? Kalau adik rasa adik hot sangat, pergilah kejar lelaki kacak yang adik katakan itu. Kami doakan adik hidup takkan bahagia sampai bila-bila.’
Tergelak besar dia bila membaca jawapannya sendiri. Mesti bosnya naik hantu jika terbaca emel balasnya ini. Tak pasal-pasal suara tempikan ala halilintar akan menggegarkan pejabat nanti.
“Ehem!” Satu suara berdehem kuat.
Serentak dia melompat. Hampir dia terjatuh dari kerusi. Kelam-kabut dia bila lihat Tina berdiri betul-betul di depan mata.
“Oh, ini kerja you rupanya, Zalya?” Suara petir serupa 1000 gigavolt itu terus menyambar telinga. Segera Zalya menggapai beg berisi french fries yang masih bersisa.
“Siap buat makan-makan atas meja I pula tu!” Mata Tina menikam-nikam makanan di tangan Zalya.
“French fries je bos.”
“Ada saja jawapan you kan? Dan apa yang you pakai ni?”
Tina pandang dirinya dari atas bawah. Zalya tunduk. Apa yang tak kena dengan bajunya? Blaus longgar rona krim berlengan pendek dan seluar jenis skinny tersarung di tubuhnya. Skarf warna merah pula tergantung elok di lehernya. Cantik apa!
“Kenapa dengan baju saya, bos?”
“Cubalah pakai baju yang sopan sikit. Baru sesuai dengan imej kita yang bekerja dengan majalah E-Hawa.”
Zalya tersengih. Cakap memanglah senang. Meh sini bagi duit. Biar dia borong koleksi terbaru Tunku Tun Aminah x Jovian Mandagie.
“Ini signature style saya, bos. Mana boleh pakai sama dengan orang lain?"
Tina hanya mampu geleng kepala. Selama ini dia bersabar dengan kerenah Zalya kerana hasil kerja Zalya tidak pernah mengecewakan. Walaupun mulut ada sikit menjawab, tangannya laju siapkan kerja.
“Ada saja jawapan you kan? I suruh you jawab semua soalan pengirim emel dalam kolum ‘Tanya Tina’. Bukan suruh you mengarut!”
Zalya ketawa kekok. Dia garu-garu kepala yang terasa gatal. Efisyen sungguh bosnya ini. Lihatlah betapa cepatnya dia tertangkap.
“Saya gurau je, bos. Lagipun semua emel tu masih dalam bentuk draf. Takkanlah saya nak hantar jawapan macam tu pada mereka semua, kan?” Zalya cuba bela diri. Dia karang jawapan mengarut itu sekadar suka-suka. Mahu lepaskan tekanan. Bosan okey jika terpaksa jawab ikut skema!
Sudah hampir dua tahun dia bekerja sebagai pembantu editor di syarikat majalah e-Hawa. Majalah online itu sudah berjaya menduduki tangga kedua dalam carta majalah online paling laris di Malaysia.
Sebagai pembantu editor, tugasnya adalah membantu Tina dalam apa jua hal. Dari sekecil-kecil perkara seperti urusan surat-menyurat sehinggalah menyemak artikel untuk disiarkan dalam majalah e-Hawa.
Paling utama sekali, dia perlu jawab soalan pembaca dalam kolum Tanya Tina, kolum paling popular dalam majalah mereka itu. Tiap hari beratus-ratus emel yang diterima. Jika dibiar tidak dijawab, habis mengamuklah Tina.
“Kalau you tersalah tekan dan terhantar jawapan you yang bukan-bukan tu macam mana?” Tina sudah bercekak pinggang.
“Kalau dah terhantar, nak buat macam mana lagi? Minta maaf ajelah, bos.”
“Ewah, ewah, ewah! Sedap mulut you bercakap kan? Cuba you letakkan diri you di tempat mereka. You rasa you boleh maafkan semudah tu saja?”
Zalya tertunduk. Kata-kata Tina buat dia berfikir lama. Ada benarnya kata bosnya itu. Bolehkah dia maafkan orang yang buat salah dengannya?
“Dah, bangun! Lebih baik you pergi belikan kopi untuk I. Lagi bagus!” arah Tina. Jari telunjuk sudah dituding menghala pintu.
“Americano ke, bos?” Zalya hendak memastikan Tina memesan minuman yang sama seperti kebiasaannya.
“Iya!” Tina menjegilkan mata.
“Baik bos!” Zalya angkat tabik sebelum berdesup meninggalkan pejabat.

Zalya keluarkan telefon yang asyik bergetar sejak tadi. Ketika waktu bekerja, memang dia selesa letakkan telefon dalam mod getar. Dia tak mahu bunyi nada dering mengganggu rakan sepejabat.
Mata mendarat pada skrin telefon. Tertera nama Hanim di situ. Serta-merta bibirnya menguntum senyum nakal. Dirapatkan telefon dekat telinga.
“Selamat pagi, Balai Polis Alor Setar.”
“Balai polis?!” Suara di hujung talian jelas terkejut yang teramat.
Zalya rasa hendak ketawa guling-guling. Dapat dia bayangkan reaksi Hanim ketika itu. Mesti tengah terperanjat biawak!
“Ini akulah, Nim!”
“Kurang asam jawa punya kawan! Mati-mati aku ingat aku bercakap dengan pegawai polis tadi.”
Meledak tawa Zalya. Betapa dia teringin melihat air muka rakannya itu. Pasti pucat lesi kerana percaya telah tersalah telefon.
“Kau dah sampai office agensi tu tak?”
“Belum, Hanim sayang. Aku pergi petang nanti.”
“Lah, ingatkan kau pergi pagi tadi. Takpe. Pejabat agensi tu letak di tingkat 21. Bila kau keluar dari lif, pejabatnya terletak di sebelah kanan. Kau tahu apa yang kau kena cakap dengan mereka nanti kan?”
Zalya hembus nafas perlahan. Sudah masuk tiga kali Hanim menelefonnya kerana perkara ini. Tak penatkah Hanim tanya benda yang sama?
“Kau ni macam tak percayakan aku pula. Kalau tak yakin dengan aku, kenapa beriya-iya minta aku tolong kau? Sudahlah! Aku tak nak pergilah macam ni. Biar kau buat semuanya sendiri.”
“Ala... Janganlah merajuk, Zalya. Aku percayakan kau 200%. Aku tanya sebab aku risau. Tapi aku janji, ini kali terakhir aku telefon kau pasal benda ni. Tapi lepas dah jumpa ejen tu nanti, kau beritahu aku ya? Please...”
Meleret-leret suara Hanim di telinganya. Mengada-ngada sungguh budak manja ni! Macam ni nak jadi bini orang? Zalya tergeleng-geleng.
“Iya... Nanti aku call. Lebih baik kau risaukan tentang persiapan kahwin kau tu. Hal kecik macam ni, serah bulat-bulat saja pada aku. Okey?”
“Yalah...” Hanim membalas lemah.
Tamat panggilan, Zalya simpan telefon ke dalam poket seluarnya semula. Dibawa langkah ke arah kafe yang terletak di sebelah blok pejabatnya. Sebaik pintu kaca ditolak, haruman kopi semerbak di udara. Automatik mata Zalya terpejam, menikmati bau kopi yang begitu wangi.
"Hai, Zalya!" Barista di kafe Choco & Coffee itu menyapa ceria seperti biasa.
“Hai,” balas Zalya, senada. Bila lihat Kevin, perasaannya terus membengkak. Hatinya jadi sebal. Geram sangat.
“Aik, macam tak semangat saja? Senyumlah sikit.”
Kevin mengelus rambutnya yang lurus panjang lagi menawan. Sebiji macam iklan syampu! Rambut lelaki inilah yang mengundang iri di hati Zalya. Cantik mengalahkan rambut orang perempuan.
“You memang tak reti ikat rambut ke, Kevin?” Kalau ada gunting di tangannya sekarang, sudah lama Zalya potong-potong rambut Kevin itu. Biar pendek macam lelaki. Baru puas hati!
“Kenapa? You jealous eh?”
“Banyaklah you punya jealous.” Muncung ditarik panjang sedepa. Bohonglah jika dia kata dia tak cemburu. Dicapai hujung rambutnya sendiri. Rambutnya elok sahaja melepasi paras bahu. Tapi dia teringin juga punya rambut panjang lagi lurus seperti Kevin.
“Baiklah, cik pembantu editor yang tak jealous. I dah ikat rambut I. You nak order apa hari ini?”
“You perli I ke?” Dahi Zalya berkerut-kerut.
“Mana ada.” Kevin tersengih-sengih.
"Bagi I one Americano and one choco latte,” pesan Zalya. Jika dia datang ke kafe itu, memang dua minuman itu sahajalah yang akan dia pesan. Americano untuk bos. Choco latte pula untuk dia.
“Siap.”
Sekelip mata minumannya disediakan. Tercengang-cengang Zalya melihat Kevin letakkan dua cawan siap berbungkus ke atas kaunter.
“Cepatnya!”
“Dari jauh I boleh nampak you berjalan lenggang kangkung ke kafe I ni. Sebab tu I siapkan awal-awal. Dan choco latte favorite you tu, I letak extra krim. Macam yang you suka.”
“Auw! Terima kasih sangat-sangat. Pandai you ambil hati customer kan? Patutlah kafe you ni sibuk memanjang.” Senyuman Zalya terus meletus hingga ke telinga.
Kevin jungkit bahu. Tidak mengiya mahupun menafikan. Minuman bertukar tangan selepas Zalya buat bayaran.
“Datang lagi!” Kevin takkan lupa ucapkan ayat wajib itu kepada semua pelanggan kafe.
“Yalah!” sahut Zalya lalu tergelak. Dibawa kedua-dua cawan di dalam tangan dan menghala ke arah pintu keluar. Saat itu jugalah, seorang pelanggan melangkah masuk ke dalam.
Tubuh Zalya terus bergerak ke kiri, untuk memberi laluan. Namun bila Zalya ke kiri, dia ke kiri. Zalya ke kanan, dia pun sama. Dah serupa menari tango pula mereka di tengah-tengah Choco & Coffee ini.
“Ish!” Terlepas rungutan itu dari mulut Zalya. Barulah figura lelaki itu akhirnya berhenti bergerak dan berdiri tegak.
“Maaf.”
Ungkapan maaf itu tidak dibalas. Zalya geram kerana diajak berdansa tanpa rela sebentar tadi. Sebaik memperoleh ruang, langkah diatur pantas untuk kembali ke pejabatnya semula.
“Welcome to Choco & Coffee. Boleh saya ambil order, encik?” Kevin menyapa pelanggan yang baru masuk itu.
“Ya. Bagi saya kopi ‘o satu. Pekat.”
Tersenyum Kevin mendengar permintaan pelanggannya itu. Zahirnya nampak smart dan bergaya. Malah jika lihat pada usia, masih lagi muda. Tapi selera sangat matang dan tradisional.
“Kopi ‘o pekat satu!” Kevin sampaikan pesanan kepada stafnya. Pandangan Kevin kembali pada pelanggannya yang luar biasa ini. Namun jejaka itu sedang memandang ke arah luar kafe sambil tersenyum.
Dahi Kevin berkerut. Apa yang dia pandang? Kevin turut halakan mata ke tempat sama. Gadis berskarf merah menggamit perhatiannya. Zalya?

bersambung... 
ps: komen apa yang best and tak best, pleaseeeee? xoxo