Friday, December 29, 2017

Cinta Untuk Mr. Hero - 8

Zalya pandang keliling. Staf di agensi itu nampak selamba sahaja buat kerja masing-masing. Takkan mereka tak rasa apa-apa duduk di dalam office yang sejuk beku begini? Agaknya semua berkulit tebal macam buaya kut!
Dia betulkan skarf yang melingkar di leher. Nasib baik ada skarf. Tidaklah dia menggigil kesejukan.
Damien akhirnya muncul di depan mata. Berkerut sekejap dahi Zalya bila lelaki berkulit sawo matang itu kenalkan diri sebagai Damien Cheung. Kacukan Cina India agaknya, fikir Zalya.
“Encik Nazif ada?”
Timbul garis-garis halus di dahi Damien. Tidak semena-mena klien di hadapannya ini mencari bosnya.
“Kenapa Cik Zalya nak cari bos saya, ya?”
Damien tatap wajah klien berskarf biru itu. Klien di depannya ini memang cantik! Adakah sebab ini Nazif mahu gantikan tempatnya?
“Oh, bukan apa. Saya saja nak tahu sebab hari tu saya jumpa dia. Dia tak masuk pejabat ke hari ini?” Zalya cuba korek cerita.
“Hari ini Encik Nazif takde. Dia keluar pergi meeting. Tapi biasanya dia takkan turun ke bilik meeting ini. Saya sendiri tak faham kenapa dia nak ganti saya hari tu,” tutur Damien, berkias. Sengaja mahu hantar maksud tersirat.
Zalya hairan. Nanti dulu! Adakah ini bermakna, Nazif sendiri yang mahu menemuinya? Jadi pertemuan mereka bukan lagi satu kebetulan?
“Bila dia akan masuk semula ke pejabat?”
“Mungkin petang nanti.”
Zalya hampa. Punyalah dia teruja datang ke Wisma Seri pada hari ini. Ingatkan dapatlah dia tengok bayang lelaki itu walau untuk sepintas lalu. Namun sia-sia sahaja. Takkan dia nak jadi penunggu di pejabat itu sampai petang? Dia pun ada banyak kerja lain yang perlu dibuat.
“Tapi kalau cik nak bercakap dengan bos saya, saya boleh telefon dia.” Damien sudah keluarkan telefon bimbitnya.
“Eh, tak payah! Tak payah!” Zalya cepat-cepat menghalang. Dia bukannya tiada nombor telefon lelaki itu. Bila-bila masa sahaja Zalya boleh hubungi Nazif. Persoalannya, hendak atau tak sahaja.
“Betul Cik Zalya tak nak saya telefon dia?”
“Ya, tak perlu ganggu dia. Mesti bos awak tengah sibuk sekarang kan?”
Damien angkat bahu sebelum simpan semula telefonnya.
“Memandangkan cik dah setuju dengan pakej ini, saya akan sediakan sebut harga. Lepas pihak cik buat bayaran, kami akan terus buat segala persiapan untuk tempah hotel, tiket penerbangan dan lain-lain.”
“Okey. Sebut harga tu bila saya boleh dapat?”
“Sekejap lagi saya akan berikan kepada cik. Cik ada apa-apa soalan lain sebelum saya keluar?”
Zalya geleng. Sementara menunggu, Zalya sandarkan tubuhnya pada kerusi. Selepas Hanim buat bayaran nanti, dia tiada alasan lagi untuk datang ke sini. Itu bermakna, peluangnya untuk menemui Nazif semakin tipis.
Macam mana dia nak jumpa Nazif sekali lagi? Dalam diam Zalya mulai memasang rencana. Tetapi tiada satu pun idea muncul dalam kepala. Otaknya seakan membeku dek suhu aircond yang terlampau sejuk.
Zalya tenung telefon yang berada di tangan. Perlahan-lahan senyumannya terukir nakal.

Nazif sibuk menyemak itinerari untuk pakej pelancongan ke Warsaw. Lokasi itu merupakan antara pakej baru yang bakal ditawarkan oleh agensinya. Jadi, dia perlu beri sepenuh tumpuan tanpa sebarang gangguan.
Matanya meneliti lokasi lawatan yang akan dimasukkan dalam pakej tersebut. Antara yang jadi pilihan adalah Lazienki Park, Lazienki Place, Sigismund’s Column, Castle Square dan Muzium Fryderyk Chopin.
Semua lokasi begitu ikonik dan wajib dikunjungi. Tapi dia perlu pastikan perjalanan ke setiap destinasi itu tersusun demi keselesaan pelancong.
“Dan mana pula perginya senarai hotel tadi?” Nazif garu kening.
Diselak lembaran demi lembaran dokumen yang tersusun di atas meja. Senarai hotel di Poland akhirnya ditemui di balik gambar Wilanow Palace.
Selesai susun aturcara, Nazif kemaskan semuanya ke dalam satu fail. Rimas jika keadaan mejanya bersepah-sepah. Selesai mengemas, mata Nazif mendarat pada telefon bimbit di atas meja. Keningnya bertaut.
Satu minggu sudah berlalu begitu sahaja. Sepanjang waktu itu jugalah, Nazif asyik kerling telefon bimbitnya. Memang banyak panggilan dan mesej yang masuk tetapi tiada satu pun daripada Zalya.
Nazif tergaru-garu keningnya. Takkan Zalya tak jadi ambil pakej dengan agensinya? Hesy, tak mungkinlah!
Perlukah dia telefon dan tanya pada Zalya? Tapi tak nampak macam memaksa pula ke nanti? Dia mana pernah mendesak klien untuk terima pakejnya? Aduh, serabut ni...
Ketukan di pintu membuat Nazif tersentak. Pantas dia mengangkat muka.
“Masuk,” suaranya bergema.
“Encik Nazif.” Damien tersenyum-senyum.
“Ada apa, Damien?”
“Takde apa. Saya cuma nak beritahu Encik Nazif, saya dah locked satu trip ke Europe untuk 16 orang. Mereka dah buat payment dan tunggu hari berlepas saja.”
“Tahniah. Nampaknya awak akan jadi top agent sekali lagilah untuk bulan ni?”
Yes, I am!” Damien tersengih. Memang itu yang menjadi sasarannya. Dapat klien yang ramai, bermaksud dia akan jadi nombor satu. Dapat nombor satu bermakna dia akan dapat komisen yang masyuk!
“Tapi semua ni sebab Cik Anna Zalya. Kalau bukan kerana dia, saya pun takkan dapat klien seramai tu.”
Nama yang meniti di bibir Damien itu buat Nazif terkedu.
“Nama siapa yang awak sebut tadi?”
“Cik Anna Zalya. Tak silap saya, Encik Nazif yang ambil alih appointment saya dengan dia pada hari tu. Encik Nazif ingat lagi kan?”
Nazif terdiam. Mana mungkin dia tak ingat? Memang dia yang minta Damien lakukan kerja lain pada petang itu. Semuanya sebab dia mahu bertemu gadis berskarf merah itu sekali lagi. Itu sahaja peluang yang dia ada.
Tapi Nazif tak faham kenapa Zalya buat temujanji dengan Damien. Kenapa Zalya tidak hubungi dia? Bukankah dia dah berikan kad nama kepada Zalya? Atau kad namanya itu sudah hilang? Sebab itu Zalya telefon pejabat dan selesaikan segalanya dengan Damien?
“Saya baru jumpa Cik Zalya semalam. Kecil molek orangnya. Comel pula tu. Macam anak patung pun ada.”
Melambung pujian Damien. Kalau tak teringatkan tunangnya, pasti sudah lama dia mengayat Zalya.
“Awak dah bertunang dengan Erika kan?” Nazif mengingatkan Damien pada Erika, eksekutif sumber manusia di agensinya. Takkan baru bertunang, Damien mahu buat hal?
“Saya cuma puji saja. Bukan ada apa-apa maksud pun. Tapi kalau Cik Zalya sudi terima diri saya, saya sanggup lepaskan Erika,” tutur Damien, tak malu.
“Okey, saya akan call Erika sekarang.” Nazif terus angkat gagang untuk menghubungi Erika.
“Jangan, Encik Nazif! Saya bergurau sahaja. Tak perlulah sampai nak call tunang saya pula. Mengamuk dia nanti.” Kelam-kabut Damien buat penjelasan.
Nazif letakkan gagang semula. Tahu pun takut!
“Saya pergi sambung kerja semula ya, Encik Nazif?” Damien cepat-cepat undur diri. Pintu ditutup rapat.
Lama Nazif tenung pintu. Emosinya bercampur-baur. Dia sangka Zalya tak jadi ambil pakej dengan agensinya. Rupa-rupanya gadis itu sudah selesaikan urusan dengan Damien.
Dan kata-kata Damien tadi buat Nazif sedikit terganggu. Jika Damien yang sudah bertunang dengan Erika yang cantik jelita itu pun boleh terpikat dengan Zalya, bagaimana pula dengan lelaki lain di luar sana?
Aduh, kenapa dia perlu rasa risau pula? Peduli apa jika ada orang sukakan Zalya atau tidak? Itu bukan urusan dia. Tumpuannya teralih pada telefon bimbit yang bergetar. Ada pesanan tertera di skrin.
‘Bila awak nak sambut?’
Terpinga-pinga Nazif baca mesej itu. Sudahlah datang dari private number. Tanya soalan tergantung pula. Lantas dia taip pesanan balas.
‘Sambut apa?’
Tidak lama selepas itu, mesejnya dibalas.
‘Sambut salam cinta kasih sayang dari saya. cia cia cia...’

Nazif tepuk dahi. Siapa pula yang sedang bergurau dengan dia ini?

Thursday, December 28, 2017

Cinta untuk Mr. Hero - 7

'Zal sihat?'
Terkedu Zalya baca mesej yang baru diterima itu. Lama direnung skrin sebelum dia taip pesanan balas.
'Alhamdulillah, Zal sihat. Ayah?'
Zalya terus menerima selfie ayahnya. Siap dengan simbol peace lagi. Terulas senyum Zalya. Lucu dengan kerenah ayahnya. Namun dia rasa lega melihat ayahnya yang kelihatan berisi. Tidak lagi kurus cengkung seperti dua minggu yang lalu.
“Zalya, set dah ready,” panggil Luqman. Zalya terus menapak ke tempat yang ditunjukkan.
Lokasi pengambaran pada hari itu terletak di sebuah banglo mewah yang dilengkapi kolam renang yang begitu luas. Tak boleh Zalya bayangkan berapa kos untuk membersihkan kolam seperti itu. Mesti mahal!
"Zalya, tolong posing cantik-cantik, ya? I nak letak gambar you dalam majalah niii..." Suara jurugambar bergema di set.
Berbulu mata Zalya melihat keletah jurugambar yang lemah gemalai. Dia sendiri tidak selembut itu. Bagi Zalya, orang lelaki sepatutnya bergaya penuh kelelakian. Macam Nazif.
Ah, sudah! Tiba-tiba dia teringatkan Nazif pula dah kenapa? Laju Zalya geleng, cuba mengusir imej lelaki itu pergi.
“Saya mana retilah, Moon,” luah Zalya.
Zalya tidak tahu apa nama penuh jurugambar itu. Zalya dengar Luqman panggil lelaki itu, Moon sahaja. Mungkin Sailormoon. Tak pun full moon. Tapi lensa kamera yang dihalakan oleh Moon buat Zalya rasa rimas yang teramat.
Manalah dia suka posing-posing ini. Lainlah kalau selfie. Haa... Itu dia suka! Muncung itik, muncung biawak, segala jenis muncung dia boleh bawak.
“I janji dengan you, ini last frame. Senyum sikit ya? Sikit saja tahu? Buat muka ala-ala sombong sikit. Yes, macam tulah! Cantik!” puji Moon bila dia ikut arahan.

Selepas tiga jam, barulah sesi pengambaran itu selesai. Sebaik habis shooting, Zalya terus tukar baju. Takut dia hendak terus memakai baju yang entah berapa ribu harganya.
Luqman kata, itu baju pereka tersohor. Siap diperincikan dengan batu permata Swaroski. Terus badan Zalya naik kejung.
Nasib baik dia sudah habis posing. Jika tidak, percuma sahaja dia kena marah dengan Moon dek terlalu kaku di depan kamera.
Lepas tukar baju, Zalya terus galas beg tangannya. Jam pun sudah tunjuk 6.00 petang. Waktu kerjanya sudah lama tamat. Dia mahu balik untuk mencari katil yang tercinta.
“You nak terus balik? Mekap kat muka you tu, tak nak bersihkan?” Jari telunjuk Luqman berputar dekat wajah sendiri.
It’s okay. Saya boleh bersihkan sendiri kat rumah. Lagipun bila lagi saya ada can nak balik dengan muka yang cantik macam retis ni, kan?” Zalya angkat-angkat kening. Senyumannya meleret kerana terlalu suka melihat riasan di wajahnya.
 “Ikut suka you lah, Zalya. Thanks to you, we don't have to cancel today's photoshoot. Nanti I belanja you makan kat Tony Roma's, okey?”
“Makan kat Tony Roma's aje ke, Mr. Luq?” duga Zalya, cuba nasib. Mana tahu kalau-kalau dia dapat makan di tempat yang lebih mewah.
“Cukuplah tu. You ni, dah bagi betis nak paha pulak!”
Luqman tergelak. Ada sahaja kerenah staf Tina yang seorang ini. Kehadiran Zalya bawa aura yang positif di set pengambaran. Beberapa kali krew ketawa bila gadis itu acah gaya seperti model profesional.
“Saya gurau saja. Saya gerak dulu ya, Mr. Luq.” Zalya tersengih. Dicapai beg dan skarf miliknya.
Drive elok-elok. Take care!” ucap Luqman.
Zalya lambaikan tangan. Selama ini dia sangka editor bahagian fesyen itu garang orangnya. Mana tidaknya? Muka asyik ketat 24 jam. Bila tiba di set, lain pula perangainya. Lebih santai. Malah banyak pula ketawa.
Zalya tinggalkan set dengan langkah yang ringan. Tubuh Zalya spontan menjauh bila terpaksa melintasi kolam renang. Tali tas tangan digenggam erat. Walaupun kocakan air kolam begitu tenang, dadanya tetap rasa berdebar-debar. Gerun!
Baru beberapa tapak dia melangkah, haluannya dihalang seorang gadis yang sedang menyinga.
“I baru hilang sekejap tapi you dah cari model lain untuk gantikan tempat I? Apa semua ni, Luq?” pekik Imanda.
Terkaku Zalya bila berdepan amarah model itu. Tiada kata yang terkeluar dari mulut. Luqman segera berlari mendapatkan mereka.
I’m so sorry, Imanda. I tak tahu you akan datang. I ingat you M.I.A. I call you berkali-kali tak dapat. Masuk voicemail.”
“Mestilah you takkan dapat call! Ada penyangak mana entah sempat curi telefon I semasa I accident tadi. Takkan itu pun you tak boleh tunggu?”
“Tapi sesi photoshoot itu dah selesai sebab diganti dengan Zalya. Dia...”
“Budak perempuan ini yang ganti I?” Imanda jeling Zalya dari atas bawah. Perkataan ‘ini’ ditekankan. Jengkel sangat bunyinya di telinga Zalya.
“You dari company mana hah? Dah berapa lama you jadi model? Ada hati nak ganti tempat I?” Imanda cucuk-cucuk bahu Zalya dengan jari telunjuknya.
Ini sudah lebih! Main cucuk-cucuk orang pula! Mulalah Zalya hendak naik angin.
“Cik Imanda jangan salah faham. Sebenarnya saya bukannya model pun. Saya cuma...”
“You cuma apa? Entah-entah you yang plan accident tadi tu kan? Supaya I tak dapat datang ke sini dan you boleh ambil alih shooting I!”
Kalau Zalya nak bagi standing ovation sekarang, boleh tak? Bukan main hebat lagi Imanda mereka-reka cerita. Kagum Zalya mendengarnya. Wow! Fabulous! Marvellous!
“Imanda, boleh tak you tolong jangan buat kecoh kat sini. Please?” pinta Luqman, memujuk.
“Kenapa? You ada skandal dengan perempuan ini ke? Sebab tu dia tiba-tiba dapat job ni, kan?”
Skandal? Dengan Mr. Luq? Zalya rasa nak ketawa guling-guling di situ juga. Makin lama makin ke laut cerita dongeng model ini! 
“Bukan macam tu, Cik Imanda. Saya dengan Mr. Luq...”
“You tak payah nak reka-reka alasan dengan I. I dah lama dalam industri ni. So, I know the game very well. Today you’re in, the next day you’re out. Tapi hari ini bukan I yang akan keluar tapi you!”
Tubuh Zalya ditolak kuat. Kasut tinggi yang dipakai langsung tidak membantu. Dia terus hilang imbangan.
Menyedari Zalya bakal terjatuh ke dalam kolam, Imanda cepat-cepat hulurkan tangan. Malangnya, dia hanya sempat menyentuh hujung jari Zalya. Air kolam berdebur kuat akibat impak kuat tubuh Zalya. Imanda tergamam. Tidak menduga tolakannya sekuat ini.
Zalya yang berada di dalam air mula diserang panik. Mana lantai? Mana?! Kakinya yang menendang-nendang mulai jadi kejang. Tubuhnya seakan sedang ditarik ke bawah. Dadanya terasa sempit dihimpit tekanan air.
“Tolong!” jerit Zalya. Namun sebaik mulutnya terbuka, air klorin menyerbu masuk ke dalam kerongkong.
Kejadian itu pantas meraih perhatian krew pengambaran. Moon cepat-cepat letakkan kamera namun Luqman yang berada berdekatan lebih pantas terjun ke dalam kolam.
Perlahan-lahan tubuh Zalya tenggelam. Gelembung-gelembung udara muncul di permukaan. Saat matanya hampir terpejam, Zalya dapat lihat figura seseorang sedang berenang mendekatinya. Luqman! Lelaki itu berjaya menggapai tangannya.
Namun wajah Luqman perlahan-lahan bertukar menjadi wajah seseorang yang amat dia kenal. Kening Zalya berkerut. Nazif?

Lima tahun lalu...

Siren ambulans berbunyi nyaring. Kepala Zalya terus tertoleh ke arah datangnya bunyi itu. Kelihatan dua buah van ambulan dipandu laju. Mungkin sedang kejarkan pesakit ke hospital agaknya.
Dia berpaling. Pemandangan indah memenuhi ruang pandangan. Namun dia langsung tidak tersenyum. Dilontarkan jelingan pada Fida. Dari tadi asyik mengambil gambar sehingga mengabaikan dirinya.
“Orang lain kalau datang London, pergi Trafalgar Square. Tak pun Sungai Thames. Ini tidak? Kita lepak kat sini pula!” keluh Zalya.
“Kau ni banyak songeh kan? Greenland Dock ini pun sebahagian dari River Thames juga. Tempat ni kaya dengan sejarah tahu? Kalau kau nak tahu...”
“Dah, tak payah nak buka kuliah sejarah kat sini! Saya datang sebab nak bercuti. Bukan nak attend kelas sejarah yang tak menyumbang kredit tu.” Pantas Zalya memotong. Jika dibiarkan, Fida mungkin akan bercerita asal-usul Greenland Dock dari awal sampai akhir. Ulat bukulah katakan!
Fida mencebik. Namun lensa kameranya tetap dihalakan ke arah Zalya.
“Mek, kau berdirilah kat hujung sikit! Aku nak ambil gambar kau ni!” laung Fida.
“Bosanlah asyik ambil gambar je.” Zalya merungut. Dibetulkan skarf tebal untuk menghangatkan lehernya. Angin pada musim luruh itu begitu sejuk. Dinginnya mencucuk hingga ke tulang.
“Hesy, bencilah kau ni. Cepatlah posing! Nak ambil gambar pun susah. Bukannya aku suruh kau berenang pun!” rungut Fida.
“Yalah, yalah! Janganlah merajuk. Awak nak ambil gambar saya kat mana ni?” soal Zalya, enggan menghampakan hasrat kawan baiknya itu.
Sejak dapat hadiah DSLR daripada temam lelakinya, ke mana-mana sahaja Fida pergi, pasti kamera itu akan dikelek bersama. Melekat macam kembar siam.
“Kau berdiri kat tepi situ. Aku nak pastikan semua latar belakang masuk dalam gambar.”
Zalya menurut sahaja tanpa banyak kerenah.
“Kat sini?”
“Tak. Kau pergi ke kiri sikit.” Lensa kamera terus dihalakan. Fida sudah sedia untuk ‘menembak’ bila-bila masa sahaja. Zalya mula buat simbol ‘peace’ dengan jarinya, gaya sama yang tak berubah sejak zaman sekolah.
Hey, no running on the dock!” jerit seorang wanita berbangsa Inggeris.
Zalya tidak peduli dan masih kekal dengan ‘posing’nya. Namun dia tidak sedar bahaya yang mendatang. Budak lelaki tadi berlari dan merempuh tubuhnya. Cepat-cepat Zalya cuba imbangkan diri. Tapi langkahnya canggung dan tubuhnya melayang jatuh ke dalam air.
“Zalya!!!” pekik Fida.
Zalya cuba menjerit. Tapi sebaik buka mulut, air tawar meluru masuk ke dalam tekak. Dia hampir tercekik. Tangannya terkapai-kapai meminta pertolongan.
Sekejap tubuhnya tenggelam. Sekejap dia timbul. Tangannya pantas menguak air untuk kekal terapung. Namun Zalya rasa sesuatu yang sedang menariknya kuat ke dasar.
Gagal apungkan diri, Zalya mulai tenggelam. Paru-parunya memekik mahukan udara. Tubuhnya mendesak agar dia mencari oksigen. Namun tekanan udara semakin menipis. Dia boleh rasa denyutan nadinya makin perlahan.
Adakah ini penamatnya? Dia akan hembuskan nafas terakhir di negara asing? Tanpa sempat menemui ahli keluarga buat kali terakhir? Tanpa sempat menggenggam ijazah dan membalas jasa keluarganya?
Saat Zalya mulai berserah, dia terasa ada sesuatu mencengkam tangannya. Matanya terbuka luas. Wajah seorang lelaki memenuhi ruang pandangan.
Lelaki itu seakan cuba menghantar isyarat dengan matanya. Tetapi Zalya langsung tidak mengerti. Pandangannya makin gelap. Kemudian dia tidak ingat apa-apa lagi.

Hari ini...

"Uhuk, uhuk, uhuk!"
Air klorin dimuntahkan. Tekak rasa terbakar dan begitu pedih. Tubuh Zalya dipapah Luqman supaya tunduk untuk mengeluarkan air yang masih bersisa. Lelaki itu juga membalut tubuhnya yang menggigil dengan tuala.
"Nasib baik you dah sedar. Sikit lagi Mr. Luq nak perform CPR ke atas you!" beritahu Moon.
Oh, no you don't! Cepat-cepat Zalya goyangkan tangan. Zalya tak rela biarkan bibirnya disentuh seorang lelaki walaupun demi menyelamatkan nyawanya.
Saat itu, wajah Nazif menerpa dalam ingatan. Ya, memang lelaki itu yang selamatkan dirinya ketika dia hampir lemas lima tahun lalu. Cuma Zalya tak faham mengapa dia boleh terlupa.
Mungkin sebab trauma? Zalya pernah tonton semua ini dalam tv. Jika terlibat dengan insiden yang mengejutkan, otak akan bertindak memadamkan memori tersebut sebagai mekanisma pertahanan. Sebab itu dia langsung terlupa agaknya!
“You nak I call family you ke?” soal Luqman.
Sekali lagi Zalya goyangkan tangan. Kali ini lebih laju berbanding tadi.
“Semua ini salah I. Kalau I tak paksa you jadi model terjun, semua ini takkan terjadi,” gumam Luqman, kesal.
Tak, bukan salah Luqman! Zalya mahu ucapkannya. Tapi tekak masih terasa pedih. Saat itulah dia terasa ada tangan lembut mencapai tangannya. Zalya menoleh. Imanda sedang duduk di sebelahnya dengan wajah yang pucat.
“Zalya, I betul-betul minta maaf. I tak tahu you staf Luqman. I tak sengaja tolak you tadi. Tolong maafkan I, ya?” pinta Imanda. Air mukanya jelas menunjukkan rasa bersalah yang teramat.
“Minta maaf? You tahu tak Zalya hampir lemas tadi? Nasib baik Luq ada tadi! Kalau tidak, I pun tak tahulah apa yang akan jadi dengan Zalya!” celah Moon.
“Moon, you tak payahlah marah Imanda. Dia kan dah minta maaf tu?” tegur Luqman.
“Okey, I tahu memang I yang salah. I terlalu ikutkan rasa marah. Tapi I memang betul-betul tak sengaja tadi. Takde niat pun untuk cederakan dia,” luah Imanda. Air matanya sudah berjuraian.
“Zalya, you jangan maafkan dia. Kita terus dakwa dan report polis. Habis cerita!” hasut Moon. Dia memang sudah lama makan hati dengan perangai diva Imanda. Asyik mahu ikut kepala dia sahaja!
“Tolonglah jangan report pada polis. I merayu sangat-sangat. I janji I takkan buat perangai lagi. I janji!” Imanda angkat tangan kanan, berikrar.
Zalya tatap muka Imanda. Bersungguh-sungguh Imanda meminta maaf. Dia tahu model itu tidak berniat untuk mencederakan dirinya. Jika hati model itu benar-benar hitam, masakan Imanda cuba menggapai tangannya sebelum dia jatuh tadi?
“Jangan risau. Saya takkan report polis,” tutur Zalya.
“Apa? Takkan you nak lepaskan dia macam tu saja?”
“Moon, dia kan tak sengaja tolak saya? Kita tak payah panjangkan hal ini, ya?” Terketar-ketar Zalya bersuara. Menggigil tubuhnya dek dibasahi air kolam.
“Betul kata Zalya tu. Imanda, you patut berterima kasih dengan Zalya sebab tak besarkan hal ini.” Luqman alihkan pandangan ke arah Imanda. Model itu tertunduk. Kekesalan terlihat jelas di mukanya.
“Terima kasih sangat-sangat Zalya. I takkan lupakan budi baik you,” ucap Imanda. Tangan Zalya digenggam makin kejap.
Zalya tidak membalas. Dalam kepala, dia cuma fikir hendak tinggalkan kawasan kolam renang secepat mungkin. Tak sanggup dia terus dikerumuni ramai orang. Lebih-lebih lagi dalam keadaan basah lencun begini.
"Jom, I hantar you balik." Luqman mengajak. Dipapah tubuh Zalya agar bangun. Sebahagian besar tubuhnya menjadi pelindung, menyekat orang ramai daripada terus memerhatikan Zalya.
"Takpe, Mr. Luq. Saya boleh balik sendiri," Zalya menolak. Dia hanya terjatuh dalam air. Bukannya patah riuk sehingga tak boleh memandu sendiri.
"Tak. I akan hantar.”
Zalya beralah. Dia tak larat untuk melawan. Lebih separuh tenaganya sudah hilang kerana insiden tadi. Dibiarkan sahaja editornya itu membawanya ke kereta. 

Friday, December 15, 2017

Cinta Untuk Mr. Hero - 6

Mengantuknya! Tiap kali dia menghadap kerja yang satu ini, kelopak mata Zalya mesti akan jadi berat. Macam ada entiti sedang bergayutan. Menggoda dan menghasut dia agar lelapkan mata.
Hesy, tak boleh jadi ni! Zalya tepuk-tepuk pipi sendiri. Biar dia sedar diri sikit. Biar hilang rasa mengantuknya. Pandangannya dialihkan pada gambar Koko yang diletak di atas meja. Senyumannya serta-merta melebar. Rasa tak sabar untuk balik dan memeluk kucingnya. 
Skrin komputer kembali ditatap. Tugas untuk menjawab emel perlu diteruskan. Walaupun masih ada banyak emel yang belum dibuka, Zalya percaya dia boleh membalas semuanya. Chaiyok, Zalya!
Baru dia hendak jawab satu emel, telefon bimbitnya bergetar di atas meja. Tertera nama Hanim. Panggilan segera dijawab.
"Macam mana? Dah pilih mana yang berkenan di hati?" soal Zalya.

"Saya confuselah, Zalya. Awak rasa pakej mana yang best?"
Pulak dah?
"Kalau ikutkan hati, dua-dua pakej memang best. Tapi awak kena tengok siapa yang join rombongan tu. Pakej pertama memang ada lebih banyak tempat untuk dilawati berbanding pakej kedua. Tapi jadualnya mungkin agak padat dan kurang sesuai untuk orang-orang tua. Benda-benda macam tu awak kena ambil kira, Nim."
Setahu Zalya, datuk dan nenek Hanim pun ikut serta dalam lawatan itu. Sudah tentu, Hanim kena mempertimbangkan keadaan warga emas itu.
"Maknanya, saya kena ambil pakej kedua lah ni?"
"Saya cuma cadangkan saja. Terpulang pada awak sama ada nak ikut atau tidak."
"Kalau awak kata okey, saya pun okey saja."
Mudah sungguh Hanim buat keputusan. Orang banyak duitlah katakan... Kalau Zalya, sepuluh kali fikir pun belum tentu dia kata okey. Nak melancong kena banyak pakai duit. Nak ber-backpackers? Mana dia reti!
"Kalau gitu, saya confirmkan dengan agensi tu. Senang mereka nak tempah tiket, hotel semua."
"Thank you so much, Zalya sayang! Nasib baik awak ada. Nanti saya belikan souvenir yang best-best untuk awak, ya?"
“Jangan lupa belikan skarf yang cantik-cantik untuk saya, ya?” pesan Zalya.
“Untuk awak, satu kilang skarf pun saya boleh belikan!” balas Hanim, mengundang tawa Zalya.
Butang merah di skrin ditekan selepas habis  berborak. Zalya terus tarik keluar kad nama Nazif dari dompetnya. Ada dua nombor di situ. Satu nombor pejabat. Satu nombor telefon bimbit.
Ikutkan hati, Zalya mahu sahaja telefon Nazif. Tapi dah namanya pegang jawatan nombor satu dalam agensi sendiri, sudah tentulah lelaki itu terlalu sibuk untuk jawab panggilan sendiri kan?
Hendak atau tidak, Zalya terpaksa dail nombor pejabat. Baru dua kali deringan, panggilannya berjaya disambungkan.
“Selamat pagi, Ruhani Travel & Tours. Boleh saya bantu?”
Terdengar suara seorang perempuan di hujung talian. Ceria sangat, macam orang takde masalah hidup.
“Hai, nama saya Zalya. Minggu lepas saya ada datang ke pejabat untuk bertanya tentang pakej pelancongan. Saya call sebab nak confirmkan pakej.”
“Cik tunggu sebentar sementara saya semak dahulu, ya?”
Sunyi seketika di dalam talian.
“Semalam Cik Anna Zalya ada temujanji dengan Encik Damien kan?” Suara merdu itu bertanya.
Dahi Zalya timbul garis halus. Memang betul lah namanya Anna Zalya. Tapi kenapa perempuan dalam telefon kata Damien yang sepatutnya ada temujanji dengannya? Habis, kenapa Nazif yang dia jumpa?
“Ya. Boleh saya bercakap dengan Damien?”
“Boleh. Cik tunggu sebentar.”
Tunggu sebentar lagi? Agaknya, satu agensi itu suka buat dia tertunggu-tunggu. Masa Zalya pergi untuk kali pertama, Nazif buat dia menunggu di dalam bilik sejuk beku.
Tidak lama Zalya menanti, terdengar suara Damien di hujung talian. Nada suaranya kedengaran begitu ramah. Damien juga dengan senang hati mahu bertemu bila-bila masa untuk berikan penjelasan lanjut.
Senang sangat berurusan dengan Damien. Ah, mungkin sudah jadi lumrah ejen pelancongan agaknya. Kalau tak ramah-mesra, macam mana bisnes nak masuk? Selepas tetapkan tarikh temujanji kedua, panggilan ditamatkan.
Kad nama Nazif ditenung lama. Tiba-tiba Zalya diserang rasa sesal. Sepatutnya dia terus telefon Nazif sahaja tadi. Aduh, hilang sudah peluangnya untuk bertemu Nazif sekali lagi.
Zalya raup mukanya dengan kedua-dua telapak tangan. Sudah terlambat untuk dia menyesal sekarang. Walaupun tidak rela, Zalya pasrah. Nampaknya, sampai bila-bila pun dia takkan tahu di mana dia jumpa Nazif sebelum ini.
Laci meja dibuka sebelum kad nama itu disimpan di dalamnya. Perlahan-lahan laci ditutup rapat.

Selepas dua jam, barulah pintu bilik mesyuarat dibuka. Semua editor keluar dengan wajah berkerut-kerut. Macam orang sembelit pun ada! Teruk sangatkah mesyuarat tadi sampai semuanya tarik muka?
"Zalya, masuk bilik I sekejap." Tina mengarah bila mendekati mejanya.
Arahan itu buat Zalya berdebar satu macam. Apatah lagi bila dia dipanggil selepas mereka habis bermesyuarat. Hati mulai rasa tak sedap semacam.
Takkan Tina hendak menilai prestasi kerjanya? Bonus lambat lagi kut! Tapi kalau bukan sebab bonus, sebab apa? Tina hendak suruh dia berhenti kerja ke? Tidak!!!
Langkah Zalya semakin berat bila mendekati pejabat Tina. Daun pintu ditolak perlahan.
"Bos panggil saya ke?" Teragak-agak Zalya menyoal.
"Yes. Have a seat."
Zalya tarik kerusi dan duduk tegak di hadapan Tina. Wajah kusut Tina membuat dia makin resah.
"Dah berapa lama you kerja dengan I?"
"Dua... tahun?"
"You suka dengan kerja you sekarang?"
Sah! Memang Tina mahu berhentikan dia.
"Bos, tolong jangan berhentikan saya. Kalau saya tak buat kerja saya dengan elok, bos marahlah saya. Kalau bos nak denda saya pun saya tak kisah. Tapi jangan buang saya dari sini. Saya masih perlukan kerja saya. Kalau saya diberhentikan, macam mana saya nak bayar hutang kereta dan sewa rumah semua? Saya ada banyak tanggungan lagi, bos!"
"Zalya, you cakap apa ni? Bila masa pula I kata I nak berhentikan you?"
“Eh? Bukan ke? Habis, kenapa bos tanya saya soalan yang pelik-pelik tadi?" Zalya kembali tersenyum. Lega jangan cakaplah! Rasa mecam terangkat beban yang menhempap tubuhnya tadi.
“Mana ada pelik! You tu yang kelam-kabut. Boleh tak you jawab dulu sama ada suka dengan kerja you atau tidak?”
“Su... suka, bos,” jawab Zalya dalam keterpaksaan.
“Bagus. You tahu tak apa hasil mesyuarat tadi?”
“Mestilah saya tak tahu.”
Zalya terus kunci mulut bila Tina menjeling. Baru sahaja Tina hendak membuka mulut, terdengar bunyi ketukan di pintu. Terjegul muka editor lelaki segak berkaca mata.
“Tina, you nak jumpa I ke?”
Yes, Luq. Have a seat.” Tina mempersilakan lelaki itu duduk.
“Zalya, you kenal dengan Mr. Luq kan?”
Of course Zalya kenal editor fesyen yang bernama Luqman Zakri itu! Masa mula-mula kerja di e-Hawa, Zalya memang tak percaya lelaki itu ketua di bahagian fesyen. Bayangkanlah, orang lelaki jadi ketua editor bagi bidang yang majoritinya melibatkan kaum wanita? Tak logik langsung!
Tapi selepas itu, Zalya lihat sendiri kewibawaan editor yang sentiasa segak bergaya itu. Lelaki itu punya mata yang bagus. Setiap gambar yang dipilih Luqman cukup memukau dan mengagumkan.
Fida kata, Luqman pernah bekerja dengan majalah Harper's Bazaar dan Vogue Paris. Namun selepas empat tahun, lelaki itu pulang semula ke Malaysia dan bekerja dengan e-Hawa. Rindukan tanah air kononnya.
“Luq, you ingat apa yang kita bincang dalam bilik meeting tadi?”
Luqman terus pandang Zalya atas bawah.
Dahi Zalya berkerut. Dah kenapa editor itu pandang dia macam tu? Macam tengah bagi markah pun ada!
“You serious nak suruh dia jadi model?” Suara Luqman mendatar, tidak beremosi.
Suruh siapa jadi model?!! Spontan Zalya tatap muka Tina. Tapi wanita itu terus bercakap dengan Luqman tanpa mempedulikannya.
“You sendiri yang kata, model you tak dapat dihubungi dan you perlukan pengganti. Staf you yang paling cantik itu pula tengah sarat mengandung. Zalya is the next beautiful face that we have in our office.
Terlepas keluhan berat dari mulut Luqman. Berserabut kepala otaknya. Jurugambar sudah sedia. Lokasi pun sudah disewa. Tapi watak utama untuk sesi pengambaran itu hilang tanpa dapat dikesan. Paling buat dia pening, siapa nak ganti segala modal yang telah dikeluarkan? Dia?
Fine...” Luqman terpaksa akur dengan pilihan yang dia ada.
Great! Zalya, you ikut Mr. Luq pergi ke set untuk sesi photoshoot. Lepas habis shooting, you tak perlu masuk office. I bagi you cuti bergaji hari ini.”
“Nanti, nanti, nanti! Bos cakap apa ni? Bos nak saya jadi model? No way! Bos dah lupa ke, saya cuma pembantu editor sahaja. Bukannya model!”
Zalya panik. Apa semua ini? Pasal cuti bergaji, memang dia takde masalah. Lagi suka adalah! Tapi kenapa mereka buat keputusan untuk jadikan dia model terjun tanpa berbincang dengannya terlebih dahulu?
Come on, Zalya. Mr. Luq tengah stres sebab model dia M.I.A. Dia tak dapat hubungi model untuk gantikan last minute sebab jadual mereka penuh. Biasanya kita akan gunakan Laura untuk jadi model terjun. Tapi you pun tahu Laura tengah tunggu masa sahaja untuk bersalin. Takkan you nak suruh Laura pergi juga? Buatnya dia terberanak kat set nanti, macam mana?”
“Tapi kenapa mesti saya?” Zalya tuding jari ke arah dirinya. Ramai lagi staf yang pastinya teruja untuk jadi model terjun. Mengapa dia juga yang terpilih?
“Sebab muka you cantik. Puas hati? Dah, jangan banyak soal. Ikut I sekarang sebelum I ubah fikiran.” Luqman terus bangun, meninggalkan bilik Tina.
Zalya terpinga-pinga. Luqman makin menjauh. Tina pula buat derk sahaja.
“Kenapa you tercegat lagi kat sini? Pergilah ikut Luq,” arah Tina.
“Tapi bos...”
“I tak nak dengar apa-apa alasan.” Tina tayangkan telapak tangan. Isyarat ‘talk to the hand’. Maksudnya cukup jelas dan nyata.
“Tapi saya...”
Nope.”
“Bos...”
Not a word.”
Zalya ketap bibir.
Uwa...
Bos memang kejam.
Macam Hitler.
Diktator!
Zalya rasa hendak menangis bila terpaksa membuntuti Luqman.