Tuesday, March 29, 2011

Andainya Kau Tahu - 6


Zaril benar-benar keliru. Dia tidak pasti apa yang patut dilakukannya saat itu. Berdiam diri dan hanya melihat di satu sudut? Mampukah dia berbuat sebegitu? Tak! Aku bukan orang macam tu!

Penat berjalan ke hulu dan ke hilir, Zaril akhirnya duduk di mejanya. Ditopang dagunya. Matanya tertumpu pada skrin komputer. Namun pandangannya kosong.


Perlukah aku masuk campur? Tapi apa hak aku untuk menyibuk dalam hal ni? Zaril mengeluh berat. Digosok-gosok kepalanya dengan kedua tangan. Fikirannya terasa berserabut. Serabut!!

"Hizwan akan jumpa dengan Aliya hari ini." Kata Fiza yang tiba-tiba menelefonnya tadi.
"So?" Balas Zaril, endah tak endah. 

"Saja I nak beritahu you sebab Hizwan akan putuskan ikatan pertunangan mereka. Lepas tu, I dan dia akan berkahwin dan you takkan boleh buat apa-apa." Nada suara Fiza seakan mengejek dirinya.

Gila! Marah mendadak Zaril dibuatnya. Terus sahaja dia mematikan panggilan sebelum mendengar suara Fiza yang ketawa kemenangan.

Tak, dia belum menang lagi! 
***

Hizwan menarik cermat kerusi untuk Aliya duduk. Tersipu-sipu Aliya bila menerima layanan sebegitu daripada Hizwan. Selama dia mengenali lelaki itu, Hizwan memang seorang lelaki yang bersopan-santun. Malah, belum pernah dia melihat jejaka itu meninggikan suara kepada sesiapa pun.

"Terima kasih." Ucap Aliya.

"Kita nak makan apa?" tanya Aliya, bila Hizwan hanya memandangnya tanpa berkata apa-apa. 

Hizwan menarik nafas dalam-dalam. Terasa begitu berat untuk menuturkannya. Lebih-lebih lagi bila menatap wajah polos milik Aliya. Namun dia sudah berjanji dengan Fiza. Dia sudah berjanji akan memutuskan hubungannya dengan Fiza. Tidak mungkin dia dapat memilih kedua-dua mereka. Jadi, lebih baik dia memilih untuk bersama Fiza yang dicintai sekian lama. 

Maafkan saya, Liya.. Hatinya berbisik sayu. 

"Sebenarnya saya ada sesuatu yang nak bincang dengan awak." Akhirnya dia memulakan kata-kata. 

"Bincang? Pasal apa?"

Hizwan spontan menggapai tangannya lalu digenggam erat. Aliya tertanya-tanya. Namun dibiarkan sahaja Hizwan mengambil masa untuk menyusun kata-kata.

"Sebenarnya saya nak kita.."

"Liya!!" Nama Aliya dilaung kuat. Pandangan Aliya dan Hizwan terus tertumpu ke arah pintu restoran.

bersambung..


Episod 'Andainya Kau Tahu' yang lalu:
 |  |  |  |  | 

2 comments:

zures said...

datang follow kat sini

Amira Chan said...

datang follow. :)

Post a Comment>

Anon Banned. Thanks. :)