Monday, June 20, 2011

Andainya Kau Tahu - 29


Majlis pada malam itu kelihatan meriah. Beberapa tetamu sudah pun datang, berbual sesama diri. 

Aliya yang duduk sendirian di situ mulai terasa bosan. Bosan kerana tidak mengenali sesiapa. Bosan kerana tiada sesiapa yang boleh diajak berbual dengannya. Semuanya datang kerana bisnes, bisnes, bisnes.. Aliya merungut dalam diam.

Dia memandang ke arah gelasnya yang separuh penuh dengan air kosong. Kosong air itu, kosong lagi jiwanya tika itu. Tawar hatinya mendengar muzik berentak perlahan yang entah apa-apa. 

"Aliya, orang yang awak tunggu dah datang." Sapa Dahlia, satu-satunya tetamu di situ yang rajin menegurnya.


Aliya mengangkat pandangan. Matanya terus memanah wajah seseorang. Dahinya berkerut. Hizwan? 

Hizwan tersenyum memandang dirinya. Aliya seakan tidak percaya melihat apa yang ada di depan matanya. Hizwan kah itu? Kemana perginya rambut panjang cecah bahu lelaki itu? Bila pula Hizwan memotong rambutnya?

Lelaki itu tampak segak dengan sutnya. Tinggal beberapa tapak lagi, Hizwan akan menghampiri mejanya, lelaki itu disapa oleh beberapa orang tetamu majlis itu. Rakan bisnes agaknya, fikir Aliya.


"Tahniah. Saya dengar awak akan berkahwin tak lama lagi." Ujar seorang tetamu, berjabat mesra dengan Hizwan. Hizwan sekadar mengangguk dan tersenyum.

"Terima kasih. Saya kenalkan dengan tunang saya?" Pelawa Hizwan, membawa rakan perniagaannya ke meja Aliya. 

Aliya bangun bila Hizwan memperkenalkannya dengan tetamu yang lain. Kekok, kerana tidak mengenali sesiapa pun namun diikutkan sahaja rentak Hizwan.

Usai berbual sekadar berkenalan, Hizwan akhirnya ditinggalkan bersama dirinya. Buat seketika, suasana jadi sepi di antara mereka.

"Bila awak potong rambut?" soal Aliya, memecah kebuntuan.

"Semalam. Kenapa? Tak elok kah?" Hizwan bertanya.



"Lebih kemas." Aliya menjawab sepatah. Jawapan Aliya mengundang senyuman lebar dari lelaki itu. 

Sungguh, Aliya tidak tahu hendak memuji bagaimana lagi. Memang penampilan lelaki itu lebih kemas bila berambut pendek. Sangkanya Hizwan tidak akan memotong rambut sampai bila-bila. 

"Maaf sebab lambat. Traffic jammed. Dah makan?" soal Hizwan. Aliya menggeleng, tidak.

"Saya ambilkan makanan untuk awak, ya?" Kali ini Aliya hanya mengangguk sahaja.

***
"Aliya? Kau tak balik lagi?" tanya Nurhana bila menyedari rakan sekerjanya itu belum pulang lagi.

"Tak. Banyak kerja lagi." Pendek sahaja jawapan Aliya. Tumpuannya masih ke atas kerja. Masih tidak terasa untuk pulang ke rumah pada masa itu.


"Persiapan perkahwinan macam mana? Dah setel?" Nurhana bertanya, ingin tahu.

"Dah. Agaknya."  Acuh tak acuh sahaja jawapan Aliya.

Berkerut dahi Nurhana. Agaknya? Biar betul Aliya ni.

"Dah minta cuti kahwin?"

Aliya sekadar menggeleng. Dia bangun, menyusun fail yang dikeluarkannya tadi. Sesekali matanya beralih ke skrin komputer dan menggerakkan tetikus. Kedengaran bunyi tetikus diklik beberapa kali.

"Perkahwinan awak tinggal beberapa hari saja lagi dan awak nampak tak kisah langsung, Aliya." Ujar Nurhana, meluahkan apa yang dirasakannya.

Ya, Aliya nampak tak kisah! Seperti dia tak peduli andainya majlis akan berlangsung ataupun tidak. Tidakkah dia teruja untuk berkahwin seperti bakal pengantin yang lain? Bukankah bakal pengantin sepatutnya berwajah berseri-seri mengalahkan bulan di langit malam, mahupun suria di siang hari?

"Cakaplah apa saja, Nur. Saya sibuk ni." Beritahu Aliya. Nurhana mengeluh perlahan. Dia tergeleng sebelum melangkah keluar dari bilik Aliya, membiarkan Aliya menyibukkan diri sendiri.

Aliya berhenti bila rakannya itu keluar. Raut wajahnya suram. Memang sengaja dia menyibukkan diri. Dia perlukan masa untuk melupakan apa yang telah berlaku.

"Saya tak cintakan awak, Liya." Kata-kata Zaril terngiang-ngiang di telinganya. Wajah suram Zaril bagaikan masih terbayang jelas di depan matanya.

"Terima kasih sebab cintakan saya. Tapi saya tak mungkin dapat membalasnya. Saya tak boleh."

"Kenapa?"

"Saya cuma.. tak boleh." Hanya itu sahaja jawapan lelaki itu. Tak boleh? Kenapa tak boleh pula? Apa masalah Zaril? Sudah kahwinkah dia? Atau dia sukakan orang lain? Tapi siapa? 

Aliya menghentak fail ke atas meja. Serabut fikirannya hanya kerana lelaki yang tidak menyambut cintanya. Ah, salah aku juga. Dah ada tunang, boleh pula fikirkan tentang orang lain.

Dan kerana itulah dia memutuskan untuk meneruskan sahaja perkahwinannya dengan Hizwan. Biarlah dia berkahwin dengan lelaki yang mencintainya. Bukankah itu lebih baik.

"Aliya?" Panggilan itu membuat Aliya terdongak. Pandangannya terarah ke pintu. Dahinya berkerut.

"Sibuk ke?" Lelaki itu bertanya. Wajahnya ceria lelaki itu membuatkan Aliya tertanya. Apa dia buat di sini?

bersambung..

Episod 'Andainya Kau Tahu' yang lalu:

 |  |  |  |  |   |  |   |   |  10  | 11  | 12  | 13  | 14  | 15  | 16  |  17  |  18  |  19  |  20  |  21  |  22  |  23  | 24  | 25  |  26  |  27  |  28  |


4 comments:

a'aina camilla said...

i loike~hensem la bf i ni..Hizwan..ngeh3..

rubi @ cawan2 said...

bf i~!!!!! hahaha.. gilo.. (xpndg perangai langsung. kekeke)

i M a Z a i M i said...

*tgh tunggu muka zaril kuar*

zaril x g majlis tu ke? zaril pakai tuxedo lg macho~ yay~

Anonymous said...

Best story!!!
Jalan ceritanya x mudah di teka,

Post a Comment>

Anon Banned. Thanks. :)